Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BOM PALESTINA: 600 Tersangka Ditangkap

Lima pelaku teror tewas dan lebih dari 600 tersangka ditangkap dalam operasi besar yang dilancarkan pasukan keamanan di seluruh Provinsi Punjab di Pakistan Timur setelah serangan bunuh diri pada Ahad (27/3/2016) di Punjab.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Maret 2016  |  12:03 WIB
BOM PALESTINA: 600 Tersangka Ditangkap
Bom bunuh diri menyerang Lahore, Pakistan - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, ISLAMABAD - Lima pelaku teror tewas dan lebih dari 600 tersangka ditangkap dalam operasi besar yang dilancarkan pasukan keamanan di seluruh Provinsi Punjab di Pakistan Timur setelah serangan bunuh diri pada Ahad (27/3/2016) di Punjab.

Sedikitnya 74 orang termasuk 29 anak kecil tewas dan lebih dari 300 orang lagi cedera dalam ledakan tersebut, yang terjadi di Gulshan-e-Iqbal Park, yang dipenuhi orang di pusat Kota Lahore, Ibu Kota Provinsi Punjab, Ahad malam. Satu kelompok sempalan Taliban Pakistan, Jamaat-ul-Ahrar, telah mengaku bertanggung-jawab atas serangan itu.

Stasiun televisi lokal yang berbahasa Urdu, Dunya, melaporkan lima pelaku teror, dari satu kelompok gerilyawan terlarang, tewas dalam dua baku-tembak terpisah dengan pasukan keamanan selama operasi pencarian di Kabupaten Rajanpur dan Kabupaten Muzaffargarh di bagian selatan Punjab.

Menurut beberapa laporan, sedikitnya 250 tersangka ditahan di Kabupaten Sialkot, 200 di Gujranwala, 80 di Faisalabad, 34 di Rahim Yar Khan, 18 di Kasur, 10 di Bhakkar, enam di Attock dan satu di Bahawalpur, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Rabu pagi. Sementara itu, beberapa orang lagi juga ditangkap di berbagai kabupaten berbeda di provinsi tersebut.

Pasukan keamanan bersama polisi melancarkan operasi di Punjab pada Ahad larus malam, setelah Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Raheel Sharif memimpin pertemuan tingkat tinggi para pejabat militer dan menginstruksikan para komandan terkait untuk segera memulai operasi guna menyeret para pelaku teror dan failitator mereka ke pengadilan.

Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif, di dalam pidato yang disiarkan oleh televisi ke seluruh negeri itu pada Senin (28/3), kembali menyampaikan tekad pemerintah untuk membersihkan ancaman teror dari negeri tersebut.

"Semua provinsi itu mesti mempercepat operasi yang dilandasi oleh laporan intelijen terhadap pelaku teror," kata Sharif. "Sasaran kami bukan hanya menghapuskan prasarana teror tapi juga pola pikir eksrem." Seorang juru bicara Hubungan Masyarakat Antar-Lembaga, corong militer Pakistan, mengatakan banyak senjata dan amunisi disita selama operasi yang dilandasi atas laporan intelijen tersebut.

Menteri Hukum Punjab Rana Sanaullah mengatakan kepada media pada Selasa bahwa itu adalah "operasi nasional" dan sejauh ini sedikitnya 160 operasi yang dilandasi atas laporan intelijen telah dilancarkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pakistan bom bunuh diri

Sumber : ANTARA/Xinhua-OANA

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top