Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

PERINGATAN SUMPAH PEMUDA: Ini Saatnya Budayakan Bahasa Indonesia di Ruang Publik

Salah satu cara menjaga identitas Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional ialah dengan menggunakannya di ruang publik.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Oktober 2015  |  10:36 WIB
PERINGATAN SUMPAH PEMUDA: Ini Saatnya Budayakan Bahasa Indonesia di Ruang Publik
Ilustrasi: (Atas) 71 peserta Kongres Pemuda Indonesia Berpose. (Bawah) Gedung Sumpah Pemuda - Museumsumpahpemuda.com
Bagikan

Kabar24.com, PADANG -- Peringatan Sumpah Pemuda tahun ini diwarnai kegelisahan semakin tergerusnya penggunaan bahasa Indonesia, sebagai salah satu identitas bangsa, di negerinya sendiri.

Pakar bahasa dari Universitas Andalas Padang, Sumatra Barat, Profesor Gusti Asnan mengatakan salah satu cara menjaga identitas Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional ialah dengan menggunakannya di ruang publik.

"Fenomena yang hadir saat ini ialah mulai tergantikannya Bahasa Indonesia dengan bahasa asing terutama Bahasa Inggris di masyarakat kelas menengah ke atas termasuk para pejabat saat bertutur, berdiskusi dan pidato di ruang publik," kata dia di Padang, Rabu (28/10/2015), terkait perayaan Bulan Bahasa dan Sumpah Pemuda pada 28 Oktober.

Ia mengatakan keinginan untuk menjadikan bahasa yang satu Bahasa Indonesia itu sudah mulai pudar sehingga muncul bahasa-bahasa asing yang mendominasi di negeri sendiri.

Namun, fenomena yang terjadi pada masyarakat menengah ke bawah berbeda dan memperlihatkan penggunaan Bahasa Indonesia sudah cukup baik dan berkembang lebih luas, katanya.

"Saat ini bahkan banyak budayawan lokal yang mencemaskan fenomena semakin baiknya penggunaan Bahasa Indonesia pada masyarakat menengah ke bawah bahkan di pedalaman karena dapat menggantikan bahasa daerah," kata dia.

Dua hal berbeda ini menjadi gambaran bagaimana para pejabat menjadikan Bahasa Indonesia menjadi bahasa nasional malah mulai beralih ke bahasa asing di saat masyarakat telah mulai mencintai bahasa negaranya.

Penyebab bahasa asing mulai meluas ini ialah berkembangnya bahasa tersebut di masa global serta sikap mental bangsa Indonesia yang cenderung berorientasi pada hal itu.

"Saya tidak bisa menilai siapa yang harus bertanggungjawab atas penggunaan Bahasa Indonesia yang minim pada masyarakat kelas atas namun hal inilah yang perlu diperbaiki," ujar dia.

Penggunaan bahasa asing memang perlu namun untuk acara resmi dan kegiatan-kegiatan di ruang publik, setiap individu sebaiknya menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.

"Setiap orang boleh menggunakan simbol-simbol baru dengan penggunaan bahasa asing, namun sebagai rakyat Indonesia mereka harus menyadari bahasa nasional yang dimiliki," kata dia.

Kecenderungan masyarakat yang suka meniru dapat dimanfaatkan oleh pejabat dan pemerintah untuk memberi contoh penggunakan Bahasa Indonesia di ruang publik.

Sementara salah seorang pengajar Bahasa Inggris Donny Syofyan mengatakan saat ini masyarakat cenderung menggunakan bahasa tutur yang berada di tengah Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.

"Banyak orang yang tidak memahami penggunaan Bahasa Indonesia yang baik, kemudian mencintai bahasa asing namun juga tidak menguasainya," kata dia.

Ia mengatakan hal yang terpenting dalam memaknai Bulan Bahasa ialah masyarakat mempelajari kedua bahasa tersebut tapi pintar dalam mempergunakannya di ruang publik atau dalam kehidupan sehari-hari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumpah pemuda
Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top