Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polri Ikut Tanggapi Putusan Praperadilan Hadi Poernomo

Kepala Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Pol. Anton Charliyan ikut menanggapi ihwal putusan praperadilan mantan Dirjen Pajak Hadi Poernomo terkait penyelidik dan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 28 Mei 2015  |  16:51 WIB
Brigjen Pol. Anton Charliyan (kanan) berjabat tangan seusai serah terima jabatan (sertijab) di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (17/3). - Antara
Brigjen Pol. Anton Charliyan (kanan) berjabat tangan seusai serah terima jabatan (sertijab) di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (17/3). - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Kepala Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Pol. Anton Charliyan ikut menanggapi ihwal putusan praperadilan mantan Dirjen Pajak Hadi Poernomo terkait penyelidik dan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurutnya, meski Undang-undang KPK lex spesialis, UU itu sifatnya berkaitan satu dengan lainnya tidak bisa berdiri sendiri. Di dalam undang-undang itu Pasal 39 dikatakan penyelidik dan penyidik KPK adalah penyelidik maupun penyidik di KPK. Namun, kata Anton, penyelidik dan penyidik tersebut berasal dari Polri.

"Dan penututnya berasal dari Kejaksaan," katanya di Gedung Humas Polri, Kamis (28/5/2015).

Anton menambahkan walau di pasal lain mengatakan KPK berhak mengangkat pegawai sebagai penyidik maupun penyidik, tapi UU itu sifatnya saling berkaitan satu dengan lainnya.  

Anton mengatakan di dalam undang-undang itu juga dikatakan untuk tindak penyelidikan dan penyidikan KPK mempedomani KUHAP dan UU Tindak Pidana Korupsi.

"Jadi yang berlaku itu selain undang-undang tindak pidana korupsi lex specialis juga mempedomani KUHAP," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri praperadilan hadi poernomo
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top