Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kombes Rikwanto: Dari Sisi Bahasa, Istilah Somasi Itu Seram

Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia menilai wajar somasi yang dilayangkan sejumlah penyidik di Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse Kriminal Polri ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia terkait laporan penangkapan Bambang Widjojanto.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 09 Maret 2015  |  16:23 WIB
Kabag Penum Kombes Pol. Rikwanto  - Antara
Kabag Penum Kombes Pol. Rikwanto - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia menilai wajar somasi yang dilayangkan sejumlah penyidik di Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse Kriminal Polri ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia terkait dengan laporan penangkapan Bambang Widjojanto.

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Rikwanto mengatakan pada 8 Februari 2015 dikeluarkan somasi itu tetapi hingga sekarang belum ada permintaan maaf dari Komnas HAM.

"Kalau surat somasi wajar bahasanya saja seram," kata Rikwanto di Mabes Polri, Senin (9/3/2015).

Rikwanto menambahkan soal somasi penyidik sudah diketahui Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Budi Waseso tetapi tidak ikut dalam somasi. "Kabareskrim pasti tahu. Namun, murni penyidik Dirtipideksus dengan Komnas HAM [yang somasi]," katanya.

Adapun alasan penyidik melayangkan somasi, kata Rikwanto, karena Komnas HAM dianggap telah mempublikasikan laporan yang bersifat rahasia tentang penangkapan Wakil Ketua KPK nonaktif Bambang Widjojanto dengan kesimpulan adanya pelanggaran HAM.

Seperti diwartakan, Komnas HAM sendiri enggan meminta maaf atas somasi yang dilayangkan penyidik tersebut. Komisioner Komnas HAM Nur Kholis mengatakan laporan temuannya ke publik sudah sesuai aturan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rikwanto mabes polri komnas ham bambang widjojanto
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top