Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sultan Yogya Cermati Tantangan Bangsa di Era Global

Pasar bebas global, dibukanya keran investasi, ketergantungan bahan baku mentah terhadap pihak asing, serta kencangnya arus informasi dinilai sebagai tantangan yang perlu dicermati Indonesia di era globalisasi seperti saat ini.
Anggi Oktarinda
Anggi Oktarinda - Bisnis.com 12 November 2014  |  17:14 WIB
Sultan Yogya Cermati Tantangan Bangsa di Era Global
Bagikan

Bisnis.com, YOGYAKARTA-- Pasar bebas global, dibukanya keran investasi, ketergantungan bahan baku mentah terhadap pihak asing, serta kencangnya arus informasi dinilai sebagai tantangan yang perlu dicermati Indonesia di era globalisasi seperti saat ini.

Hal itu dikemukakan oleh Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X dalam acara Saresehan Kebangsaan bersama ratusan anggota Persatuan Purnawirawan TNI AD (PPAD) di Bale Raos, Kraton Yogyakarta, Jogja, Rabu (12/11).

Sultan mengingatkan secara umum ada dua tantangan besar yang sedang dihadapi oleh bangsa Indonesia, yakni tantangan eksternal dan internal.

Dari sisi eksternal, ujarnya, keran investasi asing yang dibuka lebar dan pasar bebas merupakan tantangan yang tidak dapat dianggap remeh.

Kemudian, lanjutnya, perkembangan teknologi informasi dan ketergantuan bahan baku mentah merupakan tantangan-tantangan baru dalam proses berbangsa dan bernegara.

"Dengan berkembangnya teknologi informasi di dunia ini, sekarang seolah tidak ada lagi batas-batas dalam bernegara. Bagaikan boderless, kejadian di seluruh dunia cepat sekali menjalar," ujarnya.

Oleh karena itu, ujarnya, mau tidak mau Indonesia harus waspada terhadap perkembangan dari luar yang dapat memengaruhi kondisi internal bangsa.

Sultan lebih khusus menyorot kencangnya arus informasi yang masuk dan dikonsumsi masyarakat Indonesia.

"Kita tidak akan bergerilya lagi, karena penjajahan yang terjadi bukan fisik, tapi lewat sistem informasi dan pasar global yang akan memengaruhi kondisi internal kita," ujarnya.

Menurut dia, bagaimanapun kencangnya arus globalisasi, setiap informasi yang masuk selayaknya disaring terlebih dahulu sehingga Indonesia tidak terjebak menjadi bangsa yang tertutup.

"Dipilah, mana yang baik dan mana yang tidak baik," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

globalisasi sri sultan hamengkubuwono
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top