Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NEGARA ISLAM Bahas Infiltrasi AS via Perbatasan Meksiko

Ekstrimis Negara Islam telah membahas infiltrasi ke AS melalui perbatasan selatan dengan Meksiko, kata seorang pejabat AS.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 11 September 2014  |  14:20 WIB
Seorang awak helikopter dari Kantor Perairan dan Kelautan AS terbang di atas Rio Grande dekat Rio Grande City, Texas, pada 10 September, 2014. Helikopter dari badan ini, bagian dari US Customs dan Perlindungan Perbatasan, berpatroli perbatasan AS-Meksiko sepanjang siang dan malam.  - Getty Images/Bloomberg
Seorang awak helikopter dari Kantor Perairan dan Kelautan AS terbang di atas Rio Grande dekat Rio Grande City, Texas, pada 10 September, 2014. Helikopter dari badan ini, bagian dari US Customs dan Perlindungan Perbatasan, berpatroli perbatasan AS-Meksiko sepanjang siang dan malam. - Getty Images/Bloomberg

Bisnis.com, WASHINGTON - Ekstrimis Negara Islam telah membahas infiltrasi ke AS melalui perbatasan selatan dengan Meksiko, kata seorang pejabat AS.

Francis Taylor, wakil sekretaris untuk intelijen dan analisis di Departemen Keamanan Dalam Negeri, mengatakan kepada sebuah komite Senat hari ini bahwa para militan Sunni telah terlacak membahas gagasan di situs media sosial, seperti Twitter Inc.

"Ada Twitter dan pertukaran media sosial di antara penganut ISIL di seluruh dunia yang berbicara tentang hal itu sebagai suatu kemungkinan," kata Taylor dalam menanggapi pertanyaan dari John McCain, senator Republikan dari Arizona. Negara Islam juga dikenal dengan singkatan ISIL dan ISIS.

Mengacu pada batas dengan Meksiko sepanjang 1.933 mil (3.110 kilometer), Taylor mengatakan bahwa dirinya yakin bahwa AS memiliki kecerdasan dan kemampuan mencegah infiltrasi itu.

Komentar Taylor disampaikan sebelum Komite Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintah tiba beberapa jam sebelum Presiden Barack Obama dalam pidatonya menjelaskan rencana perluasan serangan AS terhadap Negara Islam.

Sejumlah langkan yang dipertimbangkan di antaranya memblokir pejuang asing masuk Suriah dan Irak, memberikan lebih banyak bantuan untuk faksi moderat di antara pemberontak Suriah, dan memperluas serangan udara ke sasaran Negara Islam di Suriah.

Kartel Meksiko

Taylor mengatakan keamanan perbatasan barat daya AS tetap menjadi perhatian yang tinggi untuk departemennya, dan bahwa Menteri Keamanan Dalam Negeri Jeh Johnson telah memerintahkan "strategi keamanan perbatasan selatan yang komprehensif, mencakup risiko keamanan nasional."

Para pejabat intelijen AS mengatakan mereka skeptis bahwa kartel narkoba Meksiko akan membiarkan jihadis menggunakan padang rumput mereka atau pengiriman rute untuk menyerang AS.

Kartel tahu bahwa serangan teroris yang datang melalui daerah yang mereka kontrol itu hampir pasti memicu pembalasan besar-besaran, dan akan mengancam keuntungan mereka karena operasi penyelundupan, kata dua pejabat, yang meminta anonimitas untuk membahas penilaian rahasia intelijen.

Pejabat bersaksi di depan komite mengatakan bahwa Negara Islam saat ini menimbulkan ancaman terbesar bagi kepentingan AS di Irak dan di kawasan ini. Saat ini, kelompok itu memiliki kemampuan untuk berkembang, melakukan serangan besar-besaran yang signifikan, kata Nicholas Rasmussen, wakil direktur Pusat Kontra Terorisme Nasional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

NEGARA ISLAM

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top