Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TRAGEDI MALAYSIA AIRLINES: Ratusan Karyawan Mundur, Pihak Manajemen Angkat Bicara

Hampir 200 orang awak kabin Malaysia Airlines dilaporkan mengundurkan diri setelah dua tragedi dahsyat menghantam maskapai itu dalam enam bulan ini.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 28 Agustus 2014  |  09:42 WIB
Malaysia Airlines - Reuters
Malaysia Airlines - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA— Hampir 200 orang awak kabin Malaysia Airlines dilaporkan mengundurkan diri setelah dua tragedi dasyat menghantam maskapai itu dalam enam bulan ini.

Manajemen Malaysia Airlines mengatakan alasan pengunduran diri itu karena para awak kabin khawatir dengan keselamatan mereka. Padahal, maskapai milik pemerintah Malaysia itu memiliki rekor keselamatan yang sangat bagus, menurut manajemen perusahaan itu sebagaimana dikutip situs telegraph.co.uk, Kamis (28/8/2014).

"Menyusul tragedi MH17, muncul aksi pengunduran diri namun jumlah itu kini mulai menurun hingga ke level yang bisa diterima,” menurut pernyataan Malaysia Airlines.

Disebutkan banyak dari mereka yang mundur akibat tekanan keluarga setelah terjadi tragedi MH17 dan MH370, menurut dokumen itu.

Tragedi MH17 terjadi setelah pesawat tersebut ditembak jatuh di wilayah Ukraina. Sedangkan tragedi MH370 terjadi saat pesawat tersebut hilang dan belum ditemukan hingga kini setelah pesawat itu terbang dari Malaysia menuju China.

Selain ditinggal ratusan stafnya, Malaysia Airlines kini terengah-engah menghadapi ketatnya persaingan. Sebelum dua tragedi itu saja Malaysia Airlines sudah merugi hingga US$1,3 miliar selama tiga tahun terakhir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia airlines MH370
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top