Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabut Asap, 62 Titik Panas Tersebar di Sumatra

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Stasiun Pekanbaru, Riau, menyatakan titik panas (hotspot) di daratan Sumatra yang terdeteksi oleh Satelit Terra dan Aqua kembali meningkat dari 16 menjadi 62 titik.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 10 Februari 2014  |  11:18 WIB
Kabut Asap, 62 Titik Panas Tersebar di Sumatra
/Warga Menggunakan Masker Akibat Kabut Asap
Bagikan

Bisnis.com, PEKANBARU - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Stasiun Pekanbaru, Riau, menyatakan titik panas (hotspot) di daratan Sumatra yang terdeteksi oleh Satelit Terra dan Aqua kembali meningkat dari 16 menjadi 62 titik.

"Sebelumnya 16 titik panas tersebut tersebar di tiga daerah seperti Provinsi Aceh ada sebanyak delapan titik, kemudian Sumatera Utara terdapat tiga titik, dan di Riau terdeteksi ada lima titik," kata Analis BMKG Stasiun Pekanbaru, Ibnu Amiruddin, seperti dikutip Antara, Senin (20/2/2014).

Dia menjelaskan sekitar pukul 05.00 WIB, jumlah hotspot di Sumatra kembali meningkat menjadi 62 titik, yang tersebar di lima provinsi.

Terbanyak kata dia berada di Provinsi Riau yakni mencapai 36 titik, kemudian Sumatra Utara terdeteksi sekitar 17 hotspot.

Sementara itu, lanjut kata Ibnu, sisanya berada di daratan Kepulauan Riau sebanyak enam titik, Aceh ada dua, dan Jambi terdapat satu hotspot.

Ibnu mengatakan sekitar 80% titik panas tersebut merupakan peristiwa kebakaran lahan yang merupakan penyebab munculkan kabut asap di berbagai wilayah kabupaten/kota di Riau.

Menurutnya, naik dan turunnya jumlah hotspot yang terdeteksi oleh Satelit Terra dan Aqua merupakan kondisi yang terjadi dalam satu pekan terakhir.

"Itu bukan karena tertutup kabut asap kemudian satelit tidak mampu merekan titik kebakaran lahan. Karena Satelit Terra dan Aqua menggunakan sensor modis yang merujuk pada tingkat suhu udara di suatu wilayah, sehingga tidak akan terpengarus ketebalan kabut asap," katanya.

BMKG Stasiun Pekanbaru menurut dia, hanya melakukan pemantauan titik panas untuk kemudian menjadi rujukan bagi pemerintah dalam menanggulangi peristiwa kebakaran lahan atau hutan di Riau dan sekitarnya

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kabut Asap titik panas

Sumber : Newswire

Editor : Nurbaiti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top