Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Limbah Bocor ke Sungai, Lonsum Duga Tanggul Dijebol

Pabrik Karet PT PP London Sumatra Indonesia Tbk Sei Rumbiya, Kabupaten Labuhanbatu Selatan, Sumatra Utara, membantah adanya kebocoran limbah pabrik dari kolam penampungan.
Sukirno
Sukirno - Bisnis.com 26 November 2013  |  09:27 WIB
Limbah Bocor ke Sungai, Lonsum Duga Tanggul Dijebol
/Bisnis

Bisnis.com, KOTAPINANG - Pabrik Karet PT PP London Sumatra Indonesia Tbk Sei Rumbiya, Kabupaten Labuhanbatu Selatan, Sumatra Utara, membantah adanya kebocoran limbah pabrik dari kolam penampungan.

Manager Pabrik Karet PT PP Lonsum Sei Rumbiya Abdul Aziz menjelaskan salah satu dari tiga kolam penampungan limbah pabrik diduga dijebol oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab.

"Kami sudah melaporkan kepada pihak kepolisian Labuhanbatu Selatan. Kami juga sudah meminta PT Sucofindo serta Badan Lingkungan Hidup Labusel untuk melakukan pengecekan langsung," ungkapnya, Selasa (26/11/2013).

Dia menuturkan kejadian yang berlangsung pada 27 Oktober 2013 tersebut diperkirakan hanya terjadi beberapa jam. Dari investigasi internal, diperkirakan tanggul dijebol sekitar pukul 01:30 WIB dan kemudian telah diperbaiki pukul 07:30 WIB.

Kendati tanggul tersebut bocor sekitar 6 jam, dia memastikan tidak akan berdampak negatif terhadap lingkungan dan aliran sungai di sekitar pabrik. Pasalnya, menurut hasil uji laboratorium Sucofindo dan BLH Labusel, limbah pabrik masih jauh di bawah standar baku mutu lingkungan.

"Kami ingin memastikan tidak ada dampak dari limbah pabrik yang menyebabkan ikan-ikan mati di sungai mati. Karena ikan-ikan di kolam penampungan limbah juga bisa bertahan hidup bahkan kami bisa memanennya," kata dia.

Aziz  menambahkan pabrik pengolahan karet Sei Rumbiya juga telah membangun fasilitas pengolahan limbah sejak 2010 dengan investasi sebanyak Rp1,4 miliar.

Pengolahan limbah tersebut ditargetkan dapat beroperasi pada pertengahan 2014 mendatang. Nantinya, air limbah tersebut dapat digunakan kembali untuk proses produksi pabrik.

"Tahap penyelesaian pengolahan limbah itu butuh anggaran Rp57 juta. Selama ini kami memiliki 3 kolam pengolahan limbah yang telah sesuai standar baku mutu lingkungan," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

london sumatra indonesia
Editor :

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top