Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PROMOSI INDONESIA: Kepercayaan Konsumen Tertinggi di Dunia

BISNIS.COM, JAKARTA --  Indonesia terbukti menjadi salah satu target paling menggiurkan di pentas bisnis dunia.
Bambang Supriyanto
Bambang Supriyanto - Bisnis.com 13 Mei 2013  |  16:17 WIB
PROMOSI INDONESIA: Kepercayaan Konsumen Tertinggi di Dunia
Bagikan

BISNIS.COM, JAKARTA --  Indonesia terbukti menjadi salah satu target paling menggiurkan di pentas bisnis dunia.

Menurut hasil survei yang dirilis oleh The Nielsen Global Survey of Consumer Confidence and Spending Intentions pada awal Mei, Indonesia berada di urutan teratas dalam daftar sepuluh negara dengan tingkat optimisme ekonomi tertinggi di dunia.
 
Dengan indeks kepercayaan konsumen mencapai 122 poin, Indonesia mengalahkan rata-rata Asia yang indeksnya mencapai 103 poin, bahkan berada jauh di atas rata-rata dunia yang ‘hanya’ sebesar 93 poin!

Menurut lembaga riset tersebut, hal ini didorong oleh optimisme Indonesia menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) Presiden 2014, dan naiknya upah minimum karyawan. Karena kuatnya kondisi domestik ini, konsumen Indonesia menjadi semakin loyal dalam berbelanja. Bahkan, timbul tren berbelanja merek-merek premium.

Hal tersebut dipaparkan Managing Director perusahaan konsultan kehumasan PT Fortune Pramana Rancang (Fortune PR) Indira Abidin dalam lawatannya ke Seoul, Korea Selatan, baru-baru ini.

“Setelah Indonesia, India menempel di posisi kedua dengan indeks kepuasan konsumen sebesar 120 poin, diikuti Filipina 118 poin, Thailand 116 poin, dan Brasil 111 poin. Lima negara lain yang masuk sepuluh besar adalah Arab Saudi, Tiongkok, dan Hongkong dengan 108 poin, lalu Malaysia dan Norwegia dengan 106 poin,” jelas Indira.

Di Negeri Ginseng tersebut, Indira melakoni serangkaian agenda selama 9 hari. Salah satunya adalah menghadiri Rapat Umum tahunan Worldcom, jaringan perusahaan public relations (PR) independen terkemuka dunia.

Hadir bersama Indira dalam rapat tersebut adalah perwakilan perusahaan-perusahaan PR unggulan yang menjadi partner Worldcom dari berbagai regional di seluruh dunia, yaitu Amerika, Asia-Pasifik, Eropa, Timur Tengah, dan Afrika.

“Seluruh peserta di rapat ini menjabat sebagai pimpinan di perusahaan mereka. Karena itu, penting untuk mempromosikan kondisi ekonomi Indonesia yang disebut-sebut sebagai salah satu yang paling kondusif di lingkup global. Potensi bisnis dan peluang-peluang kemitraan, baik di bidang PR maupun lainnya, harus dibuka lebar-lebar,” ujar Indira.

Selain menghadiri rapat Worldcom, Indira juga mempromosikan Indonesia melalui kunjungan-kunjungannya ke berbagai perusahaan komunikasi di Seoul. Dalam pertemuannya dengan para petinggi perusahaan-perusahaan itu, Indira mengungkapkan bahwa Indonesia masuk ke kategori yang sama dengan China, India, Malaysia, Filipina, Pakistan, Thailand, dan Vietnam yang dijuluki Fast-Track Asia.

“Kategori ini memiliki pertumbuhan ekonomi yang cepat, sangat siap untuk mengadopsi teknologi, dan belanja iklannya diprediksi tumbuh sekitar 10%-11% per tahun mulai tahun ini sampai 2015. Sangat menggairahkan bagi kerja sama bisnis apapun,” kata Indira.



Oscar Prajnaphalla

Marketing Communications Manager


Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks indonesia seoul konsumen ekonomiindonesia indekskepercayaan
Editor : Bambang Supriyanto
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top