Pertumbuhan ekonomi China diproyeksi melemah

 
Master Sihotang
Master Sihotang - Bisnis.com 19 September 2011  |  13:26 WIB

 

HONGKONG: Raksasa eksportir dunia, China, bakal menghadapi perlambatan perekonomian tahun depan. Sementara itu, upaya pemerintah bakal terganjal inflasi dan beban utang.
 
Hal itu diungkapkan Mantan Deputi Gubernur Bank Sentral China Wu Xiaoling. Menurut dia, kutip Bloomberg, pemerintah semestinya tidak perlu memperluas kebijakan monter dan stimulus fiskal karena tekanan harga dan utang yang melibatkan pemerintah pusat dan daerah. 
 
Wu saat ini menjabat sebagai direktur komite keuangan dan eknomi dari National People's Conggres. 
 
China sebagai negara eksportir terbesar di dunia saat ini menghadapi perlemahan permintaan global karena krisis utang di Eropa dan banyaknya pengangguran di Amerika Serikat. 
 
Pemerintah China secara resmi dalam kondisi terjepit dengan dampak yang terjadi dengan pemberian stimulus pada 2008 dan 2009. 
 
Hal ini termasuk terjadinya inflasi dan risiko yang terjadi atas kredit macet di sejumlah perbankan. Produk domestik bruto meningkat 9,5% pada kuartal II/2011. 
 
Wu menyatakan pada tahun depan diperkirakan perlambatan terjadi karena beberapa faktor, termasuk di dalamnya adanya pengurangan permintaan dari negara luar, termasuk juga struktur perekonomian, dan pendinginan pasar properti, dan penyesuaian investasi infrastruktur. (arh)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Annisa Lestari Ciptaningtyas

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top