Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jerman dan AS Setuju Kirim Kendaraan Tempur Lapis Baja ke Ukraina

Amerika Serikat (AS) dan Jerman mengumumkan mengirim kendaraan tempur lapis baja ke Ukraina, Kamis (5/1/2023).
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 06 Januari 2023  |  08:35 WIB
Jerman dan AS Setuju Kirim Kendaraan Tempur Lapis Baja ke Ukraina
Kanselir Jerman Olaf Scholz - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para pemimpin Amerika Serikat (AS) dan Jerman mengumumkan mengirim kendaraan tempur lapis baja ke Ukraina, Kamis (5/1/2023).

Hal itu untuk meningkatkan dukungan militer kepada Kyiv guna mengusir pasukan Rusia setelah langkah serupa oleh Prancis awal pekan ini.

Dalam pernyataan bersama setelah panggilan telepon antara Presiden Joe Biden dan Kanselir Olaf Scholz, AS mengatakan akan memberi Ukraina Kendaraan Tempur Infanteri Bradley, sementara Jerman akan menyediakan Kendaraan Tempur Infanteri Marder.

Paket senjata AS, yang akan diumumkan pada Jumat (6/1/2023), diharapkan mencakup sekitar 50 Kendaraan Tempur Bradley sebagai bagian dari bantuan keamanan dengan total sekitar US$2,8 miliar, kata pejabat AS.

"Saat ini perang di Ukraina berada pada titik kritis," kata Biden kepada wartawan dikutip Channel News Asia.

"Kami harus melakukan semua yang kami bisa untuk membantu Ukraina melawan agresi Rusia."

Kedua negara sepakat untuk melatih tentara Ukraina tentang cara menggunakannya, katanya, sementara Jerman juga akan memasok baterai pertahanan udara Patriot ke Ukraina, yang telah mencetak beberapa keberhasilan medan perang sejak pasukan Rusia menginvasi Februari lalu tetapi telah meminta senjata yang lebih berat kepada sekutu untuk dipertahankan. diri.

"Presiden Biden dan Kanselir Scholz menyatakan tekad bersama untuk terus memberikan dukungan keuangan, kemanusiaan, militer, dan diplomatik yang diperlukan ke Ukraina selama diperlukan," kata pernyataan itu.

Presiden Ukraina Volodomyr Zelensky menyatakan penghargaannya atas kontribusi Jerman, mengatakan di Twitter bahwa "Jerman memberikan kontribusi penting untuk mencegat semua rudal Rusia!"

Keputusan itu diumumkan setelah pemerintah Scholz menghadapi seruan dari dalam koalisi tiga arahnya untuk meningkatkan dukungan militer bagi Ukraina setelah Prancis mengumumkan akan mengirim kendaraan tempur lapis baja ringan AMX-10 RC.

Scholz telah menggenjot pengeluaran pertahanan dan mengirim bantuan dan senjata ke Ukraina sejak invasi, tetapi, seperti kekuatan Barat lainnya, terkadang ragu-ragu sebelum memasok senjata ampuh karena takut mempertaruhkan konflik langsung dengan Rusia.

Dia juga telah memperjelas bahwa dia tidak ingin melakukannya sendiri dalam mengirim senjata berat ke Ukraina dan bahwa dia akan mengoordinasikan pengiriman dengan anggota aliansi NATO lainnya.

Dalam kunjungan ke London, Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan Ukraina harus diberikan senjata tidak hanya untuk mempertahankan diri tetapi juga untuk membebaskan wilayah yang berada di bawah pendudukan Rusia.

"Kami tidak dapat meninggalkan ruang untuk meragukan dukungan kami, dan kami harus terus melihat apa lagi yang bisa kami lakukan, terutama dalam hal dukungan militer," katanya dalam pengarahan bersama timpalannya dari Inggris James Cleverly.

Itu termasuk senjata yang "diperlukan Ukraina untuk membebaskan wilayah yang diduduki dan orang-orang yang menderita di bawah teror Rusia", katanya.

Politisi Jerman juga memperbarui seruan agar Berlin mengirimkan tank ke Ukraina.

Marie-Agnes Strack-Zimmermann, Kepala Komite Pertahanan Parlementer dan anggota mitra koalisi junior Scholz, Free Democrats (FDP), secara terbuka menegur Scholz setelah pengumuman Prancis, mengatakan bahwa "negara mitra lain sekali lagi memimpin".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina Joe Biden jerman amerika serikat Volodymyr Zelensky
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top