Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Mampukah Anwar Ibrahim Mempersatukan Malaysia? Begini Kata Pakar

Anwar Ibrahim resmi memulai tugasnya sebagai perdana menteri. Pengamat politik pun mempertanyakan: “Mampukah Anwar mempersatukan Malaysia?”
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 26 November 2022  |  09:00 WIB
Mampukah Anwar Ibrahim Mempersatukan Malaysia? Begini Kata Pakar
Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim memulai tugasnya sebagai perdana menteri pada hari ini, Jumat (25/11/2022). - Bernama
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Perdana Menteri (PM) Malaysia ke-10 Anwar Ibrahim resmi memulai tugasnya pada Jumat (25/11/2022). Pengamat politik pun mempertanyakan: “Mampukah Anwar mempersatukan Malaysia?”

Pengamat optimistis Anwar dapat menjadi kekuatan pemersatu bagi Malaysia. Seperti diketahui, pergolakan politik selama beberapa tahun terakhir telah menyebar ke sektor ekonomi. Tapi, Anwar dinilai memiliki waktu yang pendek untuk menanamkan kepercayaan pada pemerintahannya.

Dengan polarisasi politik yang mendalam terlihat dari hasil pemilu, Anwar berada di posisi yang baik untuk membangun kepercayaan antara partai politik (parpol) dan segmen masyarakat yang berbeda, menurut analis Saleena Saleem pada Jumat (25/11/2022).

 “Jika ada yang bisa melakukannya, saya pikir dia bisa. Saya pikir dia akan memprioritaskan pemerintahan yang inklusif, dia ingin terus membuka dialog dengan mitranya di pemerintah untuk mempertahankan pemerintahan yang stabil,” kata Saleem, seorang sarjana peneliti tamu di Boston University.

“Ini adalah politisi yang berakar pada aktivisme masyarakat sipil Islam, yang telah mengubah dirinya sebagai seorang demokrat muslim, dan memperjuangkan gaya pemerintahan yang lebih inklusif di Malaysia,” katanya seraya menambahkan, bahwa ini sangat kontras dengan sikap Melayu sentris dari partai-partai nasionalis.

Dia juga mengatakan, bahwa Anwar memiliki pengalaman mengelola berbagai parpol dan mempertahankannya dalam koalisinya, meskipun mereka memiliki visi yang sangat berbeda untuk Malaysia.

Saleem menambahkan, bahwa Anwar memiliki rekam jejak menempatkan persoalan masyarakat di atas persoalannya sendiri.

Anwar Ibrahim harus menanti selama 24 tahun untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia. Dia dipecat sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia oleh mentornya, yaitu mantan PM Mahathir Mohamad pada 1998, meski dia sudah ditunjuk sebagai calon suksesor./Istimewa

Tugas Pertama

Anwar dilantik sebagai PM Malaysia pada Kamis (25/11/2022), dan mengatakan dia akan memimpin pemerintahan persatuan yang terdiri dari koalisi utama Pakatan Harapan (PH), Barisan Nasional (BN), Gabungan Parti Sarawak (GPS) dan Gabungan Rakyat Sabah (GRS).

Dia membuka pintu terbuka bagi koalisi atau partai lain untuk bergabung.

Anwar mengeaskan, bahwa ekonomi dan inflasi akan menjadi perhatian utama dalam pemerintahannnya, sebuah langkah yang menurut Dr James Chin, Profesor Studi Asia di Universitas Tasmania, akan disambut baik oleh warga Malaysia, terlepas dari bagaimana mereka memilih.

Chin mengatakan, bahwa sebagai negara perdagangan, akan sulit bagi perekonomian jika ringgit Malaysia tidak stabil.

Pasar bereaksi dengan antusias segera setelah penunjukan Anwar, dengan ringgit melonjak 1,8 persen terhadap dolar Amerika Serikat (AS) dan pasar saham membukukan kenaikan terkuatnya dalam lebih dari dua tahun.

Namun, Chin mengatakan bahwa Anwar perlu "mulai bekerja" dan mereformasi bagian-bagian penting dari pemerintahan untuk mewujudkan stabilitas politik. Sebagian besar dari itu membebani siapa yang dia pilih untuk menjadi bagian dari kabinetnya.

“Sangat jelas bahwa kami membutuhkan banyak reformasi di Malaysia dan dia tidak punya banyak waktu. Yang terpenting baginya sekarang adalah menyeimbangkan kabinet antara mereka yang mewakili partai inti dan mereka yang mewakili apa yang kita sebut reformis,” katanya.

Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim dan Presiden Filipina Ferdinand "Bongbong" Marcos Jr./Istimewa

Legitimasi Pemerintahan

Janji Anwar untuk menyerukan mosi percaya pada kepemimpinannya selama sidang parlemen berikutnya pada 19 Desember adalah "langkah yang sangat bagus", karena  tidak ada yang bisa mempertanyakan legitimasi pemerintahannya, kata Chin.

Dia tidak ragu bahwa Anwar bisa mendapatkan dukungan dari 112 anggota parlemen yang dibutuhkan untuk mayoritas. Seperti diketahui, PM Malaysia membutuhkan lebih dari 120 suara untuk dukungan yang lebih jelas dan pemerintahan yang lebih stabil.

Dia menilai bahwa, tugas pertama Anwar adalah menyusun dan mengesahkan anggaran yang direvisi, yang akan memberi gambaran kepada warga Malaysia dan investor tentang rencananya untuk mengarahkan Malaysia melalui perekonomian yang diharapkan tahun depan, kata para analis.

“Semua mata akan tertuju pada kebijakan seperti apa yang akan dia terapkan untuk meningkatkan kepercayaan pasar. Pendapatan dan tingkat pekerjaan harus cukup dinaikkan bagi orang-orang untuk menghadapi penurunan ekonomi yang akan datang,” kata Saleem.

Masalah Sensitif

Anwar kemungkinan akan berhati-hati pada isu-isu kontroversial, seperti korupsi, ras dan agama, kata pengamat.

Meskipun korupsi adalah masalah utama bagi para pemilih selama pemilu , dan alasan utama yang menurut para analis menyebabkan jatuhnya koalisi BN yang dulu dominan, Anwar diperkirakan akan menempatkan kasus-kasus saat ini “di belakang layar” untuk saat ini.

Ini karena dia kemungkinan besar tidak ingin mengganggu hubungan aliansi yang rapuh dengan 30 anggota parlemen BN, katanya.

Namun, Chin meramalkan bahwa Anwar kemungkinan akan memberantas kasus korupsi di masa depan yang terjadi selama masa jabatannya.

Mengenai ras dan agama, Anwar kemungkinan akan berhati-hati, kata Saleem.

Dalam pidato pertamanya sebagai PM Malaysia, Anwar bersumpah untuk terus menegakkan hak-hak khusus orang Melayu.

“Pada masa lalu, dia mungkin telah menyatakan akan mendukung pembongkaran kebijakan pro-Melayu demi kebijakan berbasis kebutuhan. Tapi saya rasa dia tidak akan menjadikan itu prioritas dalam waktu dekat, mengingat hasil (pemilihan) menunjukkan bahwa mayoritas orang Melayu memilih PN (Perikatan Nasional) daripada PH,” jelas Saleem.

Koalisi PH Anwar, yang mencakup partai-partai yang mewakili minoritas, terlihat sangat siap untuk menangani masalah terkait ras dan agama, kata Dr Johan Saravanamuttu dari Program Studi Malaysia di Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam (RSIS).

Namun, ada kebutuhan untuk Kementerian Persatuan Nasional yang lebih jelas dengan kekuatan yang lebih besar, yang akan menerapkan undang-undang untuk mempromosikan dan menegakkan keharmonisan antar ras dengan mengkriminalkan tindakan provokatif, katanya pada Kamis (24/11/2022).

“(Kami membutuhkan) beberapa undang-undang yang akan membantu memperbaiki gesekan yang terjadi dalam masyarakat multiras, multietnis, dan multiagama di Malaysia,” kata Saravanamuttu.

“Perlu ada semacam tindakan hubungan ras, misalnya, yang akan mencegah beberapa ekstremis membuat pernyataan menghasut yang sering mereka buat,” tambahnya.

Agar pemerintahan persatuannya dapat berfungsi, Anwar harus mempertimbangkan tuntutan koalisi saingan PN, terutama karena Perikatan Nasional (PN) menaungi partai dengan kemenangan individu terbesar selama pemilu – Partai Islam se-Malaysia (PAS).

Dia mengatakan, Anwar mungkin perlu melihat lebih dekat pada manifesto semua pihak, terutama mereka yang memiliki kemenangan besar seperti PAS, untuk menyatukan berbagai kebijakan agar pemerintah persatuan dapat bekerja.

“Terkadang kita tidak dapat melibatkan setiap pihak dalam menjalankan pemerintahan. Tapi kalau kita punya komponen atau pemain utama yang cukup, saya kira kita bisa menciptakan momentum itu menuju pendekatan persatuan nasional dengan pemerintah,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anwar ibrahim pm malaysia malaysia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top