Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sejarah Baru! 2 Tokoh Perempuan Mencalonkan Diri di Pilpres Kazakhstan

Pertama kali dalam sejarah, dua tokoh perempuan maju mencalonkan diri pada pemilihan presiden (Pilpres) Kazakhstan.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 18 November 2022  |  21:07 WIB
Sejarah Baru! 2 Tokoh Perempuan Mencalonkan Diri di Pilpres Kazakhstan
Ketua umum Asita Rusmiyati (kiri), Dubes Kazakhstan Daniyar Sarekenov (tengah), dan Staf kedubes Kazakhstan Bauerjan dalam ramah tamah sebelum keberangkatan perwakilan Asita untuk kunjungan ke Kazakhstan di Jakarta, Senin (5/9/2022) - Hendri Tri Widiasworo
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pertama kalinya dalam sejarah ada dua tokoh perempuan yang maju mencalonkan diri pada pemilihan presiden (Pilpres) di Kazakhstan.

Dua kandidat perempuan yang maju sebagai capres di Pilpres Kazakhstan adalah Qaraqat Abden dan Saltanat Tursynbekova. Qaraqat Abden adalah seorang politisi Kazakh, ekonom dan penulis yang menjabat sebagai anggota Astana City Mäslihat dari 2016 hingga 2021.

Adapun, Saltanat Tursynbekova adalah seorang pengacara dan aktivis hak-hak sipil yang menjabat sebagai wakil ketua Komisi Nasional Urusan Wanita dan Kebijakan Keluarga dan Demografi di bawah Presiden dan anggota Dewan Umum Astana di Kazakhstan.

Untuk diketahui, beberapa hari lagi Kazakhstan akan segera menggelar pemilihan presiden (pilpres). Pilpres akan digelar pada Minggu (20/11/2022).

Duta Besar Kazakhstan untuk Indonesia, Daniyar Sarekenov, mengungkapkan selama bertahun-tahun Kazakhstan mengambil langkah-langkah konkret untuk memastikan kesetaraan gender dalam bisnis dan politik.

"Menariknya, untuk pertama kalinya dalam sejarah kami, ada dua kandidat wanita mencalonkan diri menjadi presiden," kata Daniyar Sarekenov dalam konferensi pers di Kedubes Kazakhstan, Jakarta Selatan, Jumat (18/11/2022).

Dia menjelaskan ada beberapa hal menarik dalam Pilpres tahun ini, mulai dari calon presiden tidak lagi mewakili partai politik, melainkan asosiasi nasional, dan jabatan presiden dibatasi hanya satu periode yakni 7 tahun.

"Dalam pidato 1 September lalu, Presiden Tokayev membatasi masa jabatan presiden untuk satu periode 7 tahun tanpa hak untuk mencalonkan ulang," ungkapnya.

Dia mengatakan bahwa kebijakan tersebut bisa menjadi terobosan nyata dalam demokrasi di Kazakhstan.

"Satu periode tujuh tahun akan menghilangkan resiko monopoli kekuasaan dan memperkuat prinsip dasar demokrasi," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kazakhstan pilpres
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top