Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terungkap! Sambo Terbukti Bohong soal Tes PCR Saat Brigadir J Dieksekusi

Ishbah Azka Tilawah yang merupakan petugas swab PCR mengungkapkan bahwa Sambo jalani tes PCR sehari sebelum Brigadir J dibunuh atau 7 Juli 2022.
Sambo Terbukti Bohong Soal Tes PCR saat Brigadir J Dieksekusi. Terdakwa kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua atau Brigadir J, Ferdy Sambo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (26/10/2022). JIBI/Bisnis - Lukman Nur Hakim
Sambo Terbukti Bohong Soal Tes PCR saat Brigadir J Dieksekusi. Terdakwa kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua atau Brigadir J, Ferdy Sambo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (26/10/2022). JIBI/Bisnis - Lukman Nur Hakim

Bisnis.com, JAKARTA - Fakta baru ditemukan saat pemeriksan saksi saat persidangan kasus pembunuhan Brigadir Yosua atau Brigadir J dengan terdakwa Bharada Richrad Eliezer (Bharada E), Ricky Rizal, dan Kuat Ma’ruf.

Temuan baru ini diketahui terkait dengan tes polymerase chain reaction (PCR) yang dilakukan oleh Ferdy Sambo. Sebelumnya, Sambo sempat beralibi sedang berada di luar rumah untuk melalukan tes PCR saat kejadian pembunuhan Brigadir J.

Namun, alibi ini dipatahkan oleh dua orang saksi yaitu Nevi Afrilia dan Ishbah Azka Tilawah yang merupakan petugas swab PCR.

Pada saat persidangan, Hakim bertanya kepada Nevi siapa saja yang dilakukan test swab pada saat hari kejadian atau tanggal 8 Juli 2022. Kemudian, Nevi menjawab bahwa terdapat empat orang yang melakukan swab PCR di rumah Sambo di jalan Saguling III.

"Siapa duluan?" tanya hakim.

"Bu Putri, Susi, Yosua, terakhir Richard," jawab Nevi.

"Ada FS [Ferdy Sambo] ikut?" tanya hakim lagi.

"Tidak," jawab Nevi.

Mendengar jawaban tersebut, Hakim menanyakan petugas swab lainnya, yaitu Ishbah. Dalam keterangannya, Ishbah mengaku melakukan test PCR terhadap Ferdy Sambo pada 7 Juli bukan tanggal 8 Juli bersama Daden, ajudan Sambo.

Setelahnya, Ishbah mengatakan Sambo di test swab pada pukul 07.00 WIB di Mabes Polri dan Sambo tidak mengikuti tes swab PCR pada 8 Juli atau hari saat Yosua dibunuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper