Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Menparekraf Resmikan Gerai Kopi Kenangan dan Restoran Sari Ratu di Malaysia

Kemenparekraf mendukung dan mempromosikan Program ISUTW melalui peresmian kedai pertama Kopi Kenangan dan cabang restoran Sari Ratu di Malaysia.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 19 Oktober 2022  |  17:17 WIB
Menparekraf Resmikan Gerai Kopi Kenangan dan Restoran Sari Ratu di Malaysia
Menparekraf Resmikan Gerai Kopi Kenangan dan Restoran Sari Ratu di Malaysia - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) terus mendukung dan mempromosikan Program Indonesia Spice Up The World (ISUTW).

ISUTW merupakan program kerja sama lintas pemangku kepentingan yang bertujuan untuk mempromosikan masakan Indonesia, dengan target pada 2024 nilai ekspor rempah-rempah dan bumbu sebesar US$2 miliar dan penciptaan 4.000 restoran Indonesia di luar negeri. Program ini diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 4 November 2021 di Expo 2020 Dubai.

“Dalam arahan Bapak Presiden [Jokowi], kita harus melakukan berbagai inovasi produk yang lebih baik dan memanfaatkan potensi pasar yang masih sangat besar, dengan memperkuat etalase kuliner di luar negeri. Sebagai bukti keseriusan Indonesia dalam mengembangkan program Indonesia Spice Up the World, kemarin kami telah meresmikan pembukaan gerai Kopi Kenangan internasional pertama yaitu di Suria KLCC, dan hari ini kami akan meresmikan pembukaan restoran Sari Ratu di cabang Petaling Jaya” ujar Sandiaga Uno dalam sambutannya secara vitual pada saat peresmian pembukaan restoran Sari Ratu di cabang Petaling Jaya Malaysia, dikutip dari keterangan resmi, Selasa (18/10/2022).

Kopi Kenangan merupakan merek yang menjadi Unicorn Retail pertama di Asia Tenggara, dan merupakan salah satu model bisnis kopi (grab-and-go) dengan pertumbuhan tercepat di Indonesia. Kopi Kenangan memperoleh predikat unicorn usai diguyur pendanaan Seri C senilai US$ 96 juta (sekitar Rp1,3 triliun) pada Januari 2022 sehingga total pendanaan yang berhasil dihimpun merek ini sejak pertama didirikan pada 2017 telah mencapai US$240 juta atau sekitar Rp3,4 triliun.

Dengan lebih dari 800 Outlet di 45 kota di Indonesia, Kopi Kenangan telah mempekerjakan lebih dari 5.000 tenaga kerja dan konsisten menerapkan Sistem Jaminan Halal (SJH), serta berhasil meraih penghargaan “The Best Halal Assurance System Implementation” untuk kategori restoran di acara LPPOM MUI Halal Award 2022.

Akhirnya pada tahun ini, setelah tertunda akibat pandemi Covid 19, Kopi Kenangan telah melebarkan sayapnya untuk go-internasional menembus pasar regional, dimulai dengan gerai pertama di Malaysia.

Dalam sambutannya, Sandiaga juga menyampaikan apresiasi atas upaya yang dilakukan oleh Restoran Sari Ratu untuk terus mengembangkan bisnis kulinernya di luar negeri dan mempromosikan kelezatan kuliner Indonesia dan makanan khas Indonesia, yang akhirnya dikenal sebagai Makanan Indonesia, Nasi Padang Otentik standar internasional.

"Kemenparekraf juga akan mendorong akses pembiayaan dan promosi bumbu dan rempah Indonesia di luar negeri, tentunya diperlukan kolaborasi dan koordinasi yang lebih optimal lagi dengan Kementerian atau Lembaga lainnya,”Ujar Sandiaga.

Pembukaan Gerai Kopi Kenangan Internasional Pertama dan cabang Restoran Sari Ratu di Malaysia secara simbolis dilakukan oleh Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/ Baparekraf Ni Made Ayu Marthini dan disaksikan oleh Ketua Umum HIPPINDO Budihardjo Iduansjah, President Malaysia Retail Chain Association (MRCA) Sharan J.Valiram, Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf/Baparekraf, Anggara Hayun Anujuprana, dan Direktur Pemasaran Pariwisata Regional I Raden Wisnu Sindhutrisno.

Ni Made Ayu Marthini berharap kedepannya lebih banyak lagi pembukaan cabang Restoran Sari Ratu di Malaysia dan negara lainnya dan diikuti oleh Restoran Indonesia lainnya di seluruh dunia untuk memperkuat etalase kuliner di Indonesia di luar negeri khususnya dalam mendukung program Indonesia Spice Up the World.

Direktur Sari Ratu Sendirian Berhad Maryadi Aryo Laksmono mengatakan bahwa masih terbatasnya akses pembiayaan merupakan masalah utama bagi para pelaku usaha restoran Indonesia yang akan mendirikan atau membuka cabang diluar negeri, khususnya untuk bangkit di masa pasca pandemi saat ini.

Selain itu, Kemenparekrekraf pada saat ini sedang mencari model bisnis bersama dengan brand restoran asli Indonesia lainnya seperti Sate Khas Senayan, Bakmi GM, Es Teler 77, dan lain-lain.

“Saat ini kami mencoba untuk memfasilitasi akses pembiayaan alternatif untuk membantu restoran Indonesia di Luar Negeri, misalnya dari Fintech Equity/Securities Crowdfunding yang telah berizin dari OJK, juga dari beberapa investor dan Venture Capital, diharapkan dapat mempercepat pencapaian target program Indonesia Spice Up the World ini,” ujar Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf, Anggaran Hayun Anujuprana.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi kenangan kemenparekraf StartUp investasi
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top