Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Singapura Izinkan Vaksin Comirnaty Pfizer untuk Anak Usia 6 Bulan hingga 4 Tahun

Singapura menerbitkan izin penggunaan vaksin Comirnaty produksi Pfizer bagi anak berusia 6 bulan hingga 4 tahun. 
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 29 September 2022  |  17:18 WIB
Singapura Izinkan Vaksin Comirnaty Pfizer untuk Anak Usia 6 Bulan hingga 4 Tahun
Logo perusahaan farmasi asal Amerika Serikat, Pfizer - fiercepharma
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) Singapura telah menerbitkan izin penggunaan vaksin Covid-19 Comirnaty produksi Pfizer sebagai vaksin primer bagi anak-anak berusia 6 bulan hingga 4 tahun. 
 
Keputusan tersebut diambil setelah HSA melakukan sejumlah konsultasi dengan para ahli dari Komite Penasihat Obat Singapura serta panel ahli penyakit menular. 
 
HSA menyebut bahwa jenis vaksin primer tersebut dapat diberikan dengan selang waktu selama tiga minggu. Selanjutnya, program vaksinasi dapat dilanjutkan dengan pemberian vaksin dosis ketiga atau booster minimal 8 minggu setelah menyelesaikan program vaksin dua dosis. 
 
Berdasarkan uji klinis yang dilakukan terhadap 1.800 peserta berusia 8 bulan hingga 4 tahun, vaksin Comirnaty menunjukkan bahwa anak-anak yang mendapatkan tiga dosis vaksin primer memiliki respons imun yang sebanding dengan orang dewasa berusia 16 hingga 25 tahun yang telah menerima sebanyak 30 mikrogram dosis vaksin. 
 
"Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa tiga dosis vaksin dapat memberikan tingkat perlindungan yang sama pada anak-anak dengan dua dosis pada orang dewasa," terang HSA dalam keterangan tertulis, dikutip dari Channel News Asia, Kamis (29/9/2022). 
 
Di sisi lain, meskipun HSA telah memastikan bahwa pemberian vaksin Comirnaty tak akan memberikan efek samping serius pada masyarakat, lembaga tersebut tetap menyarankan para orang tua maupun pengasuh untuk dapat memantau tanda-tanda atau gejala miokarditis seperti nyeri dada ataupun gangguan pernapasan. 

HSA juga akan terus melakukan pemantauan keamanan vaksin serta meminta kepada Pfizer selaku produsen untuk dapat segera memberikan data studi klinis yang tengah dilakukan, guna memastikan bahwa vaksin Comirnaty memiliki manfaat yang lebih besar daripada risikonya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 pfizer singapura
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top