Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Tambah Tentara dan Personel Militer, Sipil hingga Narapidana Direkrut

Rusia menambah jumlah personel militernya, termasuk saf dan tentara kontrak.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 26 Agustus 2022  |  08:33 WIB
Rusia Tambah Tentara dan Personel Militer, Sipil hingga Narapidana Direkrut
Rusia menambah jumlah personel militernya, termasuk saf dan tentara kontrak. - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Rusia menambah jumlah personel militernya, termasuk saf dan tentara kontrak.

Presiden Rusia Vladimir Putin dilaporkan telah menandatangani sebuah surat keputusan terkait penambahan personil militer sebanyak 137.000 untuk angkatan bersenjata dalam beberapa bulan mendatang.

Saat ini Rusia memiliki lebih dari satu juta personel militer dan hampir 900.000 staf sipil seperti dikutip BBC.com, Jumat (26/8/2022).

Keputusan Putin itu datang di tengah upaya perekrutan tentara di seluruh negeri dengan menawarkan insentif uang tunai. 

Upaya perekrutan tentara itu disebut harus dilakukan setelah dikabarkan 80.000 tentara tewas atau terluka sejak Rusia menginvasi Ukraina 6 bulan lalu.

Bahkan, ada laporan yang menyebut Kremlin menawarkan pembebasan kepada narapidana yang bersedia bergabung dengan militer negara.

Baca Juga : Punya Senjata

Pasalnya, rakyat Rusia dikabarkan tak begitu antusias dengan ajakan tersebut sehingga target jumlah personel yang diinginkan tidak tercapai. 

Dalam surat keputusan yang diterbitkan oleh kantor presiden Rusia ditetapkan bahwa jumlah personel Angkatan Bersenjata Federasi Rusia sebanyak 2.039.758 orang, termasuk 1.150.628 personel militer. 

Saat ini batasnya ditetapkan 1.013.628 personel militer, meskipun jumlah sebenarnya sebelum dimulainya invasi diperkirakan mendekati 900.000 orang. 

Keputusan tersebut meminta pemerintah untuk menyediakan dana dari anggaran federal untuk tujuan tersebut dan akan mulai berlaku pada 1 Januari 2023.

Adapun, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 2 minggu lalu bahwa batalyon sukarelawan yang didirikan di beberapa wilayah Rusia kemungkinan akan membentuk korps tentara baru.

Rusia awalnya menjanjikan serangan singkat dan menentukan ketika menginvasi Ukraina pada Februari lalu, tetapi perlawanan sengit Ukraina telah menghentikan kemajuannya. Bahkan, dalam beberapa pekan terakhir, militer di garis depan nyaris tidak bergerak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia tentara Perang Rusia Ukraina vladimir putin
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top