Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komnas HAM Belum Kantongi Data Residu Tembakan di Tubuh Ferdy Sambo

Komnas HAM belum mengantongi data soal residu tembakan (Gunshot Residue/GSR) di tubuh Eks Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  18:19 WIB
Komnas HAM Belum Kantongi Data Residu Tembakan di Tubuh Ferdy Sambo
Komisioner Pemantauan/Penyelidikan Komnas HAM Mohammad Choirul Anam (kiri) didampingi Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Nurul Azizah (kanan) menyampaikan keterangan pers di kantor Komnas HAM, Jakarta, Rabu (27/7/2022). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto - nym.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengaku belum mengantongi data soal residu tembakan (Gunshot Residue/GSR) di tubuh Eks Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

Hal ini diketahui setelah Komnas HAM melakukan pemeriksaan terhadap tim laboratorium forensik Polri terkait kasus penembakan Brigadir Nofriansyah Yosua alias Brigadir J.

"Tadi belum sampai ke sana, yang dibilang sama Labfor," kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam di kantor Komnas HAM, Jakarta, Rabu (10/8/2022).

Anam mengatakan, dari hasil pemeriksaan tim labfor, residu tembakan baru ditemukan di tubuh Bharada E dan Brigadir J.

"GSR juga begitu, di titik-titik di TKP juga ditunjukin ini mencek gsrnya bagaimana dan sebagainya, gsr itu bahasa gampangnya residunya apa namanya senjata begitu ya, plus juga residu yang ada dalam tubuhnya alm Yosua (Brigadir J) maupun Bharada E," kata Anam.

Anam menjelaskan GSR atau residu tembakan penting diketahui untuk mengetahui siapa yang melakukan penembakan. Selain itu, data GSR dapat memberikan gambaran posisi penembakan.

"Nah soal GSR ya akan menentukan. GSR itu kan rekam jejak residu tembakan, ya siapa yang nembak, dimana yang nembak, residu paling banyak dmn dan lain sebagainya, ya pentingnya itu ngecek residu itu," kata Anam.

Sebelumnya, Komnas HAM memeriksa tim laboratorium forensik terkait dengan penyelidikan kasus Brigadir J.

Adapun dalam perkembangan kasus ini, Polri telah menetapkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka penembakan Brigadir J. Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan langsung penetapan anak buahnya sebagai tersangka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komnas ham Ferdy Sambo
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top