Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Vs AS, Lee Hsien Loong Ingatkan Risiko Ketegangan di Selat Taiwan

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong memperingatkan risiko dari ketegangan di Selat Taiwan di tengah kecurigaan yang mendalam antara China dan AS.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  04:49 WIB
China Vs AS, Lee Hsien Loong Ingatkan Risiko Ketegangan di Selat Taiwan
Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengikuti pertemuan ASEAN Leaders Gathering di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). - ANTARA/Afriadi Hikmal
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong memperingatkan risiko dari ketegangan di Selat Taiwan, yang menurut dia tidak mungkin segera mereda di tengah kecurigaan yang mendalam dan kurangnya interaksi antara Amerika Serikat (AS) dan China.

Dalam pidato yang disiarkan televisi menjelang Hari Nasional Singapura pada Selasa (9/8/2022), Lee mengatakan Singapura akan diterpa persaingan dan ketegangan yang intens di kawasan itu.

"Di sekitar kita, badai sedang berkumpul. Hubungan AS-China memburuk, dengan masalah yang sulit dipecahkan, kecurigaan yang mendalam, dan kurangnya interaksi," kata Lee.

"Ini tidak mungkin membaik dalam waktu dekat. Selain itu, salah perhitungan atau kecelakaan dapat dengan mudah memperburuk keadaan," ujarnya.

Lee mengatakan tantangan ekonomi lebih mendesak dan bahwa masa depan Singapura "sangat mendung".

Dia mengatakan pemerintah akan meluncurkan lebih banyak tindakan dalam beberapa bulan mendatang untuk membantu orang-orang mengatasi kenaikan harga.

Inflasi Singapura dalam beberapa bulan terakhir merupakan yang tertinggi dalam lebih dari satu dekade.

Bank sentral Singapura memperketat kebijakan moneter pada 14 Juli dalam sebuah langkah di luar siklus yang biasa (off-cycle) untuk mengatasi tekanan biaya.

Singapura sebelumnya telah mengumumkan paket dukungan untuk sebagian besar kelompok berpenghasilan rendah untuk membantu mengurangi peningkatan biaya hidup akibat inflasi dan kenaikan harga energi.

"Dunia tidak mungkin kembali dalam waktu dekat ke tingkat inflasi dan suku bunga rendah yang telah kita nikmati dalam beberapa dekade terakhir," kata Lee.

Dia kemudian menjelaskan bahwa negara berpenduduk 5,5 juta orang itu harus merencanakan jauh ke depan dan mengubah industri, meningkatkan keterampilan, dan meningkatkan produktivitas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang dagang AS vs China china singapura taiwan

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top