Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Positivity Rate Lebih dari 5 Persen, Indonesia Masuk Radar Perhatian WHO

Juru bicara Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro menyebut Indonesia kembali masuk dalam daftar negara yang diperhatikan oleh WHO karena rasio positif diatas 5 persen.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 15 Juli 2022  |  14:48 WIB
Positivity Rate Lebih dari 5 Persen, Indonesia Masuk Radar Perhatian WHO
Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro menyampaikan bahwa Indonesia kembali masuk ke dalam daftar negara yang diperhatikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena positivity rate-nya diatas 5 persen.

WHO sendiri menetapkan standard angka rasio positif (positivity rate) Covid-19 setiap negara tidak lebih dari 5 persen.

“Kenaikan kasus Covid-19 mampu membuat positivity rate harian Indonesia menjadi 5,88 persen dan positivity rate satu pekan terakhir sebesar 5,72 persen. Artinya Indonesia kembali masuk ke negara yang harus diperhatikan,” jelas Reisa dikutip dari Youtube Sekretariat Presiden, Jumat (15/7/2022).

Menurutnya, kenaikan angka rasio positif di Indonesia selama beberapa hari kebelakang berdampak pada meningkatnya risiko penularan virus di tengah masyarakat yang kini sangat longgar dalam beraktivitas.

Walhasil, Reisa mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai potensi terpapar Covid-19 saat melakukan kegiatan sehari-hari. Bahkan, masyarakat harus siap menjalankan peraturan maupun imbauan baru dari Pemerintah, jika kasus harian tak kunjung menurun.

Selain itu, masyarakat juga diimbau tidak lengah dalam menerapkan protokol kesehatan, disamping menjalankan program vaksinasi dosis ketiga atau booster.

Vaksinasi lengkap dan booster disebut pemerintah dan pakar, masih efektif meminimalisir seseorang mengalami gejala berat saat terinfeksi Covid-19.

Adapun, pemerintah masih terus memperluas cakupan vaksinasi dosis ketiga di Indonesia. Berdasarkan laporan Kementerian Kesehatan, dua dosis vaksin Covid-19 belum mampu mempertahankan jumlah antibodi secara maksimal untuk mencegah potensi terinfeksi virus.

Selain itu, jumlah antibodi dalam tubuh lambat laun berkurang setelah 6 bulan pascavaksinasi, sehingga penguatan vaksinasi dosis primer perlu dilakukan.

“Penyuntikkan booster ini perlu dilakukan agar antibodi atau daya tubuh masyarakat dapat mengalami kenaikan agar dapat memberikan proteksi yang optimal kembali,” tutur Reisa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top