Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alarm Tanda Bahaya Ekonomi China! Data PMI Caixin Anjlok ke Level Terendah 2 Tahun

Indeks manajer pembelian layanan (PMI) Caixin China turun menjadi 36,2 pada April 2022 dari 42,0 pada Maret.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 05 Mei 2022  |  11:01 WIB
Pekerja dengan alat pelindung diri (APD) berdiri di samping penghalang selama lockdown akibat Covid-19 di Shanghai, China, Senin (25/4 - 2022). Shanghai menjadi pusat wabah Covid/19 terburuk di China setelah kejadian di Wuhan beberapa tahun lalu. Sebanyak 138 Jiwa dilaporkan meninggal dunia pada gelombang kali ini. Bloomberg
Pekerja dengan alat pelindung diri (APD) berdiri di samping penghalang selama lockdown akibat Covid-19 di Shanghai, China, Senin (25/4 - 2022). Shanghai menjadi pusat wabah Covid/19 terburuk di China setelah kejadian di Wuhan beberapa tahun lalu. Sebanyak 138 Jiwa dilaporkan meninggal dunia pada gelombang kali ini. Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Aktivitas pengukuran swasta di sektor jasa atau Purchasing Manager Index (PMI) China jatuh ke level terendah sejak awal pandemi pada Februari 2020, karena eskalasi langkah-langkah untuk menahan penyebaran virus sangat membebani permintaan pelanggan.

Indeks manajer pembelian layanan (PMI) Caixin turun menjadi 36,2 pada April 2022 dari 42,0 pada Maret, Caixin Media Co dan perusahaan riset IHS Markit mengatakan Kamis (5/5/2022). Angka tersebut terus turun tajam di bawah angka 50 yang memisahkan kontraksi dari ekspansi.

Sebagai informasi, level PMI 50 menunjukkan adanya ekspansi, sedangkan di bawah angka tersebut artinya kontraksi. 

Indeks menunjuk ke arah yang sama dengan PMI non-manufaktur resmi, yang mencakup jasa dan aktivitas konstruksi. PMI non-manufaktur resmi China meningkat menjadi 41,9 pada April dari 48,4 pada Maret, kata biro statistik Sabtu.

“Baik aktivitas dan pesanan baru turun pada tingkat paling tajam kedua sejak survei dimulai pada November 2005, dan hanya dilampaui oleh yang terlihat pada awal pandemi pada Februari 2020,” kata Caixin dalam sebuah pernyataan.

Selama lima hari libur buruh baru-baru ini, yang berakhir Kamis, wisatawan Tiongkok melakukan 160 juta perjalanan, turun lebih dari 30,2 persen dari tahun sebelumnya dan setara dengan 66,8 persen perjalanan yang dilakukan selama liburan pada 2019, kata Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata China.

Dalam data Kamis, ukuran subindex pesanan ekspor turun pada tingkat tertajam sejak Mei 2020, sementara satu untuk pekerjaan di sektor jasa turun sedikit setelah berada di wilayah kontraksi selama empat bulan berturut-turut, kata Caixin.

Perusahaan yang disurvei untuk indeks mencatat kenaikan rata-rata biaya input rata-rata yang lebih lemah tetapi masih solid selama April, didorong oleh harga yang lebih tinggi untuk bahan baku, bahan bakar, dan pengeluaran untuk membatasi penyebaran Covid-19.

“Babak baru wabah Covid-19 menghantam sektor jasa dengan keras,” kata Wang Zhe, ekonom senior di Caixin Insight Group.

Pengusaha yakin bahwa wabah Covid-19 akan dikendalikan, meskipun beberapa menyatakan keprihatinan bahwa tindakan pengendalian akan dilakukan terlalu lama, tambahnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china pmi purchasing manager index ekonomi china
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top