Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Maudy Ayunda Menjadi Jubir Presidensi G20, Simak Riwayat Pendidikannya

Maudy Ayunda terpilih menjadi Jubir Presidensi G20 karena memiliki riwayat pendidikan yang bagus.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 19 April 2022  |  11:24 WIB
Jubir Presidensi G20 Maudy Ayunda - Youtube Setkab RI
Jubir Presidensi G20 Maudy Ayunda - Youtube Setkab RI

Bisnis.com, JAKARTA – Baru-baru ini Maudy Ayunda menjadi sorotan publik atas kritik yang dilontarkan kepadanya saat menjadi Jubir di Presidensi G20.

Maudy Ayunda dinilai tak memiliki pengalaman diplomatik atau ekonomi dan penunjukannya hanyalah  sebagai upaya pemerintah untuk terhubung dengan generasi muda Indonesia.

Wakil Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Airlangga Irfan Wahyudi mengatakan, penunjukkan Maudy masuk akal lantaran Maudy merupakan lulusan luar negeri dan pemerintah berupaya untuk menciptakan panutan bagi generasi muda. Namun, Airlangga juga melihat dalam hal ini pemanfaatan anak muda akan dilihat sebagai gimmick bukan fungsi strategis.

Kendati demikian jika ditarik dari riwayat pendidikan Maudy Ayunda ini memiliki perjalanan dan pencapaian yang luar biasa, seperti dirangkum sebagai berikut:

SD: Mentari Intercultural School Jakarta

Maudy Ayunda menempuh pendidikan Sekolah Dasar di SD: Mentari Intercultural School Sekolah Dasar ini merupakan salah satu SD Favorit di Bintaro yang Multi Language dan sekolah ini memakai kurikulum Cambridge.

SMP: Mentari Intercultural School Jakarta

Maudy Ayunda menempuh pendidikan Sekolah Menengah Pertama di MIS dan berhasil meraih nilai 10 untuk Ujian Nasional Matematika. Dalam penerapan kurikulumnya Sekolah ini menerapkan kurikulum internasional dalam sistem pembelajarannya. 

SMA: British International School Jakarta

Maudy Ayunda selanjutnya menempuh Sekolah Menengah Atas di sekolah internasional British International School Jakarta (BIS). 

Sekolah yang sudah berdiri sejak 1973 ini merupakan salah satu sekolah internasional termahal yang ada di Indonesia dan yang pasti kualitas BIS ini sudah tidak perlu diragukan lagi. 

S1: Oxford University

Lalu, Maudy berangkat ke luar negeri dan mendapat dua tawaran dari kampus yang berbeda saat masuk S1. Yaitu Columbia University dan Oxford. Dalam keputusannya Maudy memilih Oxford sebagai tempat melanjutkan studi dengan mengambil jurusan Philosophy, Politics, and Economics (PPE). Di Oxford, Maudy juga pernah menjadi pembicara di Forum Ekonomi Global pada 2015.

S2: Stanford University

Selain itu, Maudy Ayunda sempat menjadi perbincangan publik karena dia kebingungan untuk memilih dua kampus terbaik dunia yaitu Harvard dan Stanford pada saat diwawancarai Najwa Shihab.

Dengan keputusan akhir Maudy memilih Stanford untuk menempuh gelar Magister di Stanford University, California, Amerika Serikat dengan jurusan Master of Business Administration (MBA).

Selain itu, Maudy mengikuti program JDP (Joint Degree Program) yang merupakan kombinasi dua program gelar magister yang dapat ditempuh dalam waktu yang sama oleh mahasiswa di Stanford. Karena itulah selain MBA, ia juga akan memiliki gelar MA di bidang pendidikan.

Kembali lagi ke G20, tentunya alasan Maudy Ayunda terpilih menjadi Jubir Presidensi G20 selain karena riwayat pendidikannya yang terbilang bagus dia juga diharapkan bisa menjangkau lapisan masyarakat luas terutama generasi milenial dan generasi Z dan Maudy juga menguasai beberapa bahasa asing yang akan membantu sebagai Jubir Presidensi G20.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jubir presiden g20 Maudy Ayunda
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top