Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gawat! Covid-19 di China Catat Rekor Hingga Lockdown Total

Presiden China, Xi Jinping mengambil keputusan untuk mengunci (lockdown) pusat keuangan dan perekonomian negara akibat lonjakan Covid-19 hingga mencatat rekor tertinggi.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 08 April 2022  |  16:55 WIB
Gawat! Covid-19 di China Catat Rekor Hingga Lockdown Total
Warga menggunakan masker saat berjalan melewati toko-toko di Nanjing Road di Shanghai, China, Sabtu (14/3/2020). Bloomberg - Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - Shanghai, China tengah mengalami krisis Covid-19 terburuknya sepanjang pandemi. Kasus harian Covid-19 mencatat rekor mencapai angka 21.222 pada Kamis, 7 April 2022. Lonjakan tersebut naik hingga tiga kali lipat dari angka kasus harian Covid-19 pada Minggu, 3 April 2021.

Tingginya kasus Covid-19 di negara tersebut membuat Presiden China, Xi Jinping mengambil keputusan untuk mengunci (lockdown) pusat keuangan dan perekonomian negara.

Dilansir dari BBC (8/4), pada Senin, 4 April 2022, pembatasan diperpanjang tanpa batas waktu yang ditentukan. Pembatasan tersebut mencakup seluruh bagian Kota Shanghai dengan total penduduk sebesar 25 juta orang.

Peraturan yang ditetapkan oleh Xi Jiping tentunya menimbulkan amarah dari berbagai lapisan masyarakat di Shanghai, China. Pasalnya, pembatasan tersebut menyebabkan berkurangnya persediaan bahan makanan serta obat-obatan yang dimiliki para penduduk.

“Tolong selesaikan masalah mengenai kapasitas pengiriman yang tidak mencukupi sesegera mungkin,” tulis salah seorang pengguna situs Weibo, dikutip oleh BBC, Kamis (7/4/2022).

Penurunan persediaan bahan makanan dan obat-obatan disebabkan oleh berkurangnya kapasitas distribusi barang secara keseluruhan karena banyaknya pegawai jasa pengiriman yang juga terjebak di dalam perbatasan tersebut.

Dalam berbagai polemik yang sedang dialami negara tersebut, pemerintah China tetap berpegang teguh pada strategi nol kasus Covid-19 atau Zero Covid-19.

Dikutip dari Bloomberg.com (8/4), pemerintah China menilai bahwa strategi tersebut masih efektif untuk mengurangi bahaya terhadap kesehatan maupun keselamatan masyarakat serta menyeimbangkan hubungan antara pembangunan sosial dan ekonomi.

Dengan melihat rendahnya jumlah tenaga medis di beberapa bagian negara serta tingkat vaksinasi yang dianggap tidak seimbang, pemerintah menyatakan bahwa strategi Zero Covid-19 menjadi pilihan terbaik bagi China untuk mengatasi tingginya kasus Covid-19 di negara tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china shanghai Virus Corona Covid-19 Lockdown
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top