Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Total Kerugian Korban Robot Trading Fahrenheit Capai Rp480 Miliar

Bareskrim Polri menyebutkan robot trading tersebut Fahrenheit merugikan kurang lebih dari 550 korban pengadu dengan nilai kerugian mencapai Rp480 miliar.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 07 April 2022  |  21:34 WIB
Total Kerugian Korban Robot Trading Fahrenheit Capai Rp480 Miliar
Polda Metro Jaya perlihatkan barang bukti yang disita dalam pengungkapan investasi bodong bermodus robot trading Fahrenheit dalam jumpa pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (22/3/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Polri mengungkapkan bahwa total kerugian korban Fahrenheit mencapai Rp480 miliar. Hal itu berdasarkan laporan dari 550 korban platform robot trading tersebut.

"Robot trading tersebut ini merugikan kurang lebih dari 550 korban pengadu, kurang lebih kerugiannya mencapai Rp480 miliar," kata Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (7/4/2022).

Dari ke-550 korban yang mengadu, Dittipideksus telah memeriksa sebanyak 16 korban dan 18 saksi.

"Jadi yang baru kita periksa dengan total (kerugian) Rp88 miliar," ujar Whisnu.

Adapun, Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri telah menangkap bos Fahrenheit Hendry Susanto. Kasubdit V Dittipideksus Bareskrim Polri Kombes Pol Ma’mun mengatakan Hendry ditahan selama 20 hari pertama di Bareskrim.

Ma'mun mengungkapkan Hendry terancam pidana maksimal selama 24 tahun penjara.

"Kita kenain pasal dengan ancamannya maksimal itu sekitar 24 tahun. Dari pasal yang kita kenakan itu kira-kira maksimal 24 tahun," kata Ma'mun kepada wartawan, Rabu (23/2/2022).

Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menangkap Direktur Utama PT FSP Akademi Pro, perusahaan yang mengelola robot Trading Fahrenheit bernama Hendry Susanto.

Diketahui, Bareskrim telah menaikan status perkara robot trading Fahrenheit dari penyelidikan ke penyidikan.

"Kita baru nangkap dulu si Hendry Susanto," kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri, Brigjen Whisnu Hermawan saat dihubungi Bisnis, Rabu (23/3/2022).

Whisnu mengatakan Hendry langsung dijebloskan ke sel tahanan Bareskrim Polri

"Sudah ditahan Hendry," kata Whisnu.

Whisnu mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan penyidik-penyidik di daerah terkait perkara Fahrenheit ini. Pasalnya, kasus Fahrenheit tak hanya ditangani di Bareskrim, tetapi juga di Polda Metro Jaya.

"Nanti kita diskusikan dulu yang penting sudah kita tangani dengan cepat," kata Whisnu.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bodong investasi ilegal robot trading
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top