Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nadiem Tolak Usulan Bahasa Melayu sebagai Bahasa Pengantar di ASEAN

Mendikbudristek Nadiem Makariem tolak usulan PM Malaysia soal bahasa Melayu yang akan dijadikan bahasa pengantar di ASEAN.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 April 2022  |  08:08 WIB
Tangkapan layar - Menteri Pendidikan dan Kebudyaan Ristek Nadiem Makarim. JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Tangkapan layar - Menteri Pendidikan dan Kebudyaan Ristek Nadiem Makarim. JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, SOLO - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makariem menolak bahasa Melayu menjadi bahasa pengantar di ASEAN.

Ia pun menegaskan akan mengedepankan bahasa Indonesia menjadi bahasa resmi ASEAN.

“Saya sebagai Mendikbudristek, tentu menolak usulan tersebut (usulan Perdana Menteri Malaysia Dato' Sri Ismail Sabri Yaakob agar memperkuat bahasa Melayu sebagai bahasa perantara dan bahasa resmi ASEAN). Namun, karena ada keinginan negara sahabat kita mengajukan bahasa Melayu sebagai bahasa resmi ASEAN, tentu keinginan tersebut perlu dikaji dan dibahas lebih lanjut di tataran regional," kata Nadiem dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Senin (4/4/2022).

Dia mengimbau seluruh masyarakat bahu membahu dengan pemerintah untuk terus memberdayakan bahasa Indonesia.

Dirinya pun menilai bahwa bahasa Indonesia lebih layak untuk dikedepankan dengan mempertimbangkan keunggulan historis, hukum, dan linguistik.

Mendikbudristek kemudian menjelaskan bahwa di tingkat internasional, bahasa Indonesia telah menjadi bahasa terbesar di Asia Tenggara dan penyebarannya telah mencakup 47 negara di seluruh dunia.

Pembelajaran Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) juga telah diselenggarakan oleh 428 lembaga, baik yang difasilitasi oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbudristek, maupun yang diselenggarakan secara mandiri oleh pegiat BIPA, pemerintah, dan lembaga di seluruh dunia.

Bahasa Indonesia pun juga diajarkan sebagai mata kuliah di sejumlah kampus kelas dunia di Asia, Eropa, Amerika Serikat, dan Australia.

Sebelumnya, Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob mengusulkan Malaysia menjadi bahasa penganter di ASEAN.

"Saya akan berdiskusi dengan para pemimpin negara Asean lainnya, terutama di negara-negara yang sudah menggunakan bahasa Melayu. Saya akan berdiskusi dengan mereka tentang menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa kedua di Asean," kata Ismail Sabri dikutip dari Channelnewsasia.com, Rabu (23/3/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia asean melayu Bahasa Indonesia Nadiem Makarim Kemendikbudristek

Sumber : Antara

Editor : Restu Wahyuning Asih

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top