Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Minyak Goreng Langka, 160 Eksportir Nakal Dibidik Kejagung!

Kejagung negendus ada perbuatan melawan hukum terkait kebijakan wajib pasok kebutuhan minyak goreng dalam negeri atau domestic market obligation (DMO).
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 25 Maret 2022  |  07:50 WIB
Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung Supardi. - Antara
Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung Supardi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA--Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) tengah menyelidiki 160 eksportir minyak goreng yang diduga terlibat perkara dugaan tindak pidana korupsi saat terjadinya kelangkaan minyak goreng beberapa waktu lalu.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda bidang Pidana Khusus Kejagung, Supardi mengatakan bahwa pihaknya sudah memanggil beberapa pihak eksportir minyak goreng dari total 160 eksportir yang diselidiki.

Supardi menduga ada perbuatan melawan hukum terkait kebijakan wajib pasok kebutuhan minyak goreng dalam negeri atau domestic market obligation (DMO).

"Pemeriksaan terhadap ratusan eksportir minyak goreng itu kita lakukan di wilayah Surabaya Jawa Timur. Mana saja yang terlibat, sabar dulu, sedang kami dalami," tuturnya kepada Bisnis, Jumat (25/3/2022).

Supardi berpandangan bahwa pelanggaran DMO itu bisa diusut melalui tindak pidana ekonomi dan tindak pidana korupsi. Pasalnya, kewajiban bagi para pengekspor untuk memberikan 20% dari total produksi komoditas ekspornya supaya dijual dalam negeri.

"Kan ada kewajiban 20 persen. Itu sudah besar kan? Itu kemana aja sih?” katanya.

Dia juga mengatakan bahwa ada potensi kerugian perekonomian negara dalam kelangkaan minyak goreng beberapa waktu lalu.

"Kan bukan uang negara, tetapi kerugian perekonomian negara," ujarnya.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korupsi minyak goreng Kejaksaan Agung
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top