Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IRGC Iran Klaim Bertanggung Jawab Atas Serangan Ke Erbil

Islamic Revolutionary Guard Corp (IRGC) mengaku bertanggung jawab atas serangan rudal ke wilayah Erbil, Irak.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Maret 2022  |  22:29 WIB
IRGC Iran Klaim Bertanggung Jawab Atas Serangan Ke Erbil
Arsip - Sistem anti-rudal Iron Dome menembakkan rudal intersepsi saat roket diluncurkan dari Gaza menuju Israel seperti yang terlihat dari kota Ashkelon, Israel, Selasa (12/11/2019). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (Islamic Revolutionary Guard Corp/IRGC) mengaku bertanggung jawab atas serangan selusin rudal ke ibukota wilayah Kurdi yakni Erbil, di Irak Utara.

Seperti dilansir dari ABC News, IGRC mengatakan serangan itu menyasar kepada daerah pusat strategis Israel di Erbil, Irak pada Minggu (13/3/2022). Adapun, dalam sejumlah pemberitaan, setidaknya enam dari 12 rudal yang ditembakkan tersebut telah menghantam kantor konsulat Amerika Serikat.

"Setiap pengulangan serangan oleh Israel akan dibalas dengan tanggapan yang keras, tegas dan destruktif," kata ujar IGRC dalam keterangan resminya, Minggu (13/3/2022).

Adapun, seperti dilaporkan Bloomberg, serangan selusin rudal itu terjadi beberapa hari setelah IRGC bersumpah untuk membalas dendam setelah dua anggotanya tewas dalam serangan rudal Israel di dekat ibu kota Suriah, Damaskus pada 7 Maret 2022.

IGRC pun memperingatkan Israel, bahwa serangan yang lebih parah dan destruktif akan dikirimkan pihaknya.

Serangan itu juga mengikuti penangguhan negosiasi tidak langsung antara Iran dan AS yang bertujuan memulihkan kesepakatan nuklir 2015. Negosiasi itu berlangsung di tengah meningkatnya ketegangan antara Kremlin dan Gedung Putih atas perang Rusia di Ukraina.

Sementara itu, kantor berita yang dikelola Pemerintah Iran, yakni Nour News juga melaporkan bahwa Teheran telah secara sepihak dan untuk sementara menangguhkan pembicaraan yang ditengahi Irak dengan Arab Saudi.

Sebelumnya, Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman mengatakan tidak ada yang terluka atau tewas dalam serangan rudal tersebut. Dia juga menyangkal laporan sebelumnya bahwa konsulat AS di Erbil adalah sasaran dari aksi serangan rudal tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran amerika serikat perang israel irak

Sumber : Bloomberg & ABC News

Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top