Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jenderal Pasukan Khusus Chechnya Dikabarkan Tewas Diserang Tentara Ukraina

Laporan lokal mengklaim bahwa Magomed Tushaev, seorang komandan angkatan laut senior yang memimpin tentara Chechnya, terbunuh dalam pertempuran di bandara Antonov. Selanjutnya, Angkatan Bersenjata Ukraina menyatakan bahwa mereka telah berhasil melenyapkan resimen besar Pasukan Khusus Chechnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Februari 2022  |  17:40 WIB
Magomed Tushaev, Komandan angkatan laut senior yang memimpin tentara Chechnya
Magomed Tushaev, Komandan angkatan laut senior yang memimpin tentara Chechnya

Bisnis.com, JAKARTA - Hampir sehari setelah Pasukan Pembunuh Chechnya Putin memasuki Ukraina, dilaporkan bahwa salah satu jenderal Rusia telah dibunuh oleh pasukan Ukraina.

Laporan lokal mengklaim bahwa Magomed Tushaev, seorang komandan angkatan laut senior yang memimpin tentara Chechnya, terbunuh dalam pertempuran di bandara Antonov. Selanjutnya, Angkatan Bersenjata Ukraina menyatakan bahwa mereka telah berhasil melenyapkan resimen besar Pasukan Khusus Chechnya.

Pasukan Khusus Chechnya, yang dibentuk di bawah kepemimpinan sekutu Putin, Ramzan Kadyrov, adalah pasukan rahasia yang beroperasi di wilayah Chechnya, Rusia.

Terkenal karena kebrutalan mereka, Pasukan Khusus Chechnya sebagian besar terdiri dari pejuang Jihadis. Ketika para pejuang memasuki Ukraina sehari sebelumnya, laporan orang dalam mengungkapkan bahwa setiap prajurit di batalion itu diberi "setumpuk kartu" dengan foto-foto pejabat Ukraina yang menjadi sasaran di atasnya. 'Dek' menyebutkan pejabat tinggi pemerintah Ukraina yang dicurigai 'kejahatan' oleh Komite Investigasi Rusia. Banyak yang bahkan khawatir bahwa Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan keluarganya menjadi target utama Pasukan Chechnya.

Beberapa jam setelah mereka masuk ke negara itu, para pejuang Chechnya dilaporkan mendapat perlawanan keras di daerah Gostomel. Sejumlah pejuang Chechnya tersingkir sementara beberapa lainnya ditawan. Salah satu pejuang yang ditangkap dilaporkan mengkonfirmasi bahwa Jenderal Magomed Tushaev mereka terbunuh.

Sumber orang dalam di Kementerian Pertahanan mengatakan kepada Interfax-Ukraina, "Pengawal Nasional Ukraina dan unit khusus Alpha sekarang sudah berurusan dengan unit lainnya dengan senjata ringan."

Tushaev kebetulan adalah tangan kanan Ramzan Kadyrov, pemimpin pasukan Chechnya saat ini. Dia menjabat sebagai komandan resimen bermotor ke-141 dari Pengawal Nasional Chechnya. Belum banyak detail yang tersedia tentang kematiannya karena informasi tersebut belum diverifikasi oleh sumber yang sangat mudah.

Saat ini, pasukan Chechnya diyakini ditempatkan di hutan Ukraina, menunggu untuk melancarkan operasi brutal mereka. Bahkan, mereka telah diberi "perintah untuk membunuh" langsung jika pejabat yang menjadi sasaran menolak penahanan. Putin telah mengidentifikasi banyak pemimpin top Ukraina sebagai 'Nazi' dan sebelumnya berbagi tujuannya untuk "de-Nazify" negara Eropa Timur.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jenderal Perang Rusia Ukraina
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top