Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Serang Ukraina, Perang Terbesar Eropa Sejak 1945 Dimulai

Operasi militer khusus saat fajar terjadi di tengah peringatan dari para pemimpin dunia bahwa hal itu dapat memicu perang terbesar di Eropa sejak 1945.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 24 Februari 2022  |  15:11 WIB
Tentara Angkatan Darat Amerika Serikat Divisi Airborne ke-82 berjalan menuju pesawat udara yang akan bertolak ke Eropa Timur di Fort Bragg, Carolina Utara, Amerika Serikat, Senin (14/2/2022). Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengirimkan sebanyak 3000 tentara tambahan guna memperkuat NATO di Eropa Timur untuk mengamankan Ukraina jika klaim serangan Rusia benar-benar terjadi. - Antara/Reuters
Tentara Angkatan Darat Amerika Serikat Divisi Airborne ke-82 berjalan menuju pesawat udara yang akan bertolak ke Eropa Timur di Fort Bragg, Carolina Utara, Amerika Serikat, Senin (14/2/2022). Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengirimkan sebanyak 3000 tentara tambahan guna memperkuat NATO di Eropa Timur untuk mengamankan Ukraina jika klaim serangan Rusia benar-benar terjadi. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--Pasukan Rusia melancarkan serangan ke Ukraina atas perintah Vladimir Putin yang mengumumkan "operasi militer khusus" saat fajar di tengah peringatan dari para pemimpin dunia bahwa hal itu dapat memicu perang terbesar di Eropa sejak 1945.

Dalam beberapa menit dari pidato singkat Putin yang disiarkan di televisi, sekitar pukul 5 pagi waktu Ukraina, ledakan terdengar di dekat kota-kota besar Ukraina, termasuk ibu kota Kyiv. Meski diperkirakan ada korban tewas, akan tetapi belum ada konfirmasi.

Cakupan serangan Rusia tampaknya sangat besar. Kementerian Dalam Negeri Ukraina melaporkan bahwa negara itu diserang dari rudal jelajah dan balistik. Rusia tampaknya menargetkan infrastruktur di dekat kota-kota besar seperti Kyiv, Kharkiv, Mariupol dan Dnipro.

Ledakan dari roket artileri menerangi langit malam saat penembakan dimulai di dekat Mariupol, menurut rekaman video. Seorang penasihat senior kementerian dalam negeri Ukraina mengatakan bahwa tampaknya pasukan Rusia akan segera bergerak ke Kharkiv, yang berjarak sekitar 20 mil dari perbatasan. 

Penduduk setempat di Kyiv mencari perlindungan di tempat perlindungan bom saat ledakan terdengar di luar kota.

Sirene serangan udara terdengar di ibu kota dan penduduk Kharkiv berlindung di pusat kota, pemandangan yang belum pernah terlihat di kota-kota itu sejak 1941.

“Putin baru saja meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina,” kata menteri luar negeri Ukraina Dmytro Kuleba seperti dikutip TheGuardian.com, Kamis (24/2). 

Kota-kota Ukraina yang damai sedang diserang. Ini adalah perang agresi. Ukraina akan mempertahankan diri dan akan menang. Dunia dapat dan harus menghentikan Putin. Waktunya untuk bertindak adalah sekarang, katanya.

Dalam upaya untuk membenarkan serangan itu, Putin mengklaim “sebuah gerakan anti-Rusia yang bermusuhan sedang dibuat di tanah bersejarah kami.”

“Kami telah mengambil keputusan untuk melakukan operasi militer khusus,” katanya, yang sama dengan deklarasi perang dengan tujuan untuk "demiliterisasi dan denazifikasi" Ukraina, katanya sebagai propaganda Kremlin bahwa pemerintah Kyiv dikendalikan oleh sayap kanan.

“Kami tidak bermaksud untuk menduduki Ukraina,” katanya, dan dia memiliki peringatan yang mengerikan bagi negara-negara lain.

“Kepada siapa pun yang akan mempertimbangkan untuk ikut campur dari luar: jika Anda melakukannya, Anda akan menghadapi konsekuensi yang lebih besar daripada yang pernah Anda hadapi dalam sejarah. Semua keputusan yang relevan telah diambil. Saya harap Anda mendengar saya,” katanya.

Media Rusia melaporkan bahwa deklarasi perang mungkin telah direkam sebelumnya. Presiden Rusia mengenakan dasi yang sama dan duduk di meja yang sama ketika ia mengumumkan pengakuannya atas wilayah yang dikuasai Rusia pada hari Senin.

Ketika kata-kata Putin disiarkan dan ledakan pertama dilaporkan, Dewan Keamanan PBB mengadakan sesi darurat, yang diketuai oleh Rusia sendiri sebagai pemegang jabatan presiden bergilir. Sekjen PBB António Guterres, yang membuat seruan langsung mengatakan: “Presiden Putin, hentikan pasukan Anda dari menyerang Ukraina. Beri kesempatan damai. Terlalu banyak orang yang sudah meninggal, katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia ukraina
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top