Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Rekor! Kasus Covid-19 Lampaui Delta, Begini Kondisi BOR RS Nasional

Kasus konfirmasi harian Covid-19 mencatat rekor dan sudah melebihi puncak Delta di posisi 57.049 per 15 Februari 2022.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 16 Februari 2022  |  08:37 WIB
Rekor! Kasus Covid-19 Lampaui Delta, Begini Kondisi BOR RS Nasional
Tenaga kesehatan mendorong brankar dari ruangan bekas isolasi pasien Covid-19 di Rumah Sakit Aisyiyah, Kudus, Jawa Tengah, Kamis (26/8/2021). Rumah sakit setempat menutup ruang isolasi untuk pasien Covid-19 menyusul turunnya angka kasus Covid-19 di wilayah itu, sementara jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 per 26/8/2021 sebanyak 29 orang, lima orang diantaranya dirawat dan 24 orang isolasi mandiri. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kasus konfirmasi Covid-19 di Indonesia bertambah 57.049 pada Selasa (15/2). Angka tersebut telah melampaui puncak kasus Delta pada pertengahan 2021 lalu dan merupakan rekor tertinggi.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmidzi mengatakan meski kasus konfirmasi harian sudah melebihi puncak Delta di posisi 57.049, dan di beberapa daerah sudah melebihi kasus konfirmasi harian pada gelombang Delta 2021 lalu, pasien yang dirawat di rumah sakit masih bisa terkendali.

"Angka pasien yang dirawat di rumah sakit berada di posisi 33 persen. Rumah sakit masih cukup memadai untuk merawat pasien Covid-19 di fase Omicron ini," kata Nadia dalam keterangan resmi, Selasa (15/2/2022).

Bahkan per hari ini, Nadia mengungkapkan jumlah total tempat tidur perawatan dan intensif Covid-19 ditambah dari 88.485 menjadi 91.018. Dia menyebut sejauh ini tempat tidur isolasi dan ICU di rumah sakit untuk pasien masih memadai.

"Belum ada daerah dengan tempat tidur dan perawatan intensifnya di angka 60 persen di Indonesia. DKI Jakarta sejauh ini, dari 15.313 tempat tidur isolasi yang disediakan baru terisi 54,9 persen. Begitu juga dengan tempat tidur ICU yang tersedia 921, baru terisi 44,1 persen," ujarnya.

Menurutnya, kondisi saat ini berbeda dengan saat gelombang varian Delta, dimana DKI Jakarta merawat pasien Covid-19 sebanyak 18.824 di masa puncak gelombang Delta.

“Perlu kami imbau dengan tegas kembali pasien dengan tanpa gejala (OTG) dan gejala ringan hendaknya dirawat secara isolasi mandiri (isoman) atau isolasi terpusat (isotar) yang disediakan pemerintah. Mari kita bantu saudara-saudara kita yang lebih membutuhkan perawatan intensif di rumah sakit karena memiliki gejala sedang, berat, kritis, dan memiliki komorbid,” ujar Nadia.

Catatan hingga 13 Februari lalu, pasien OTG dan ringan yang dirawat di rumah sakit dan sebagian besar tidak perlu terapi oksigen masih mendominasi. Dari 20.920 pasien dirawat di rumah sakit per 13 Februari 2022, 4.037 di antaranya OTG dan 9.664 bergejala ringan. Ini artinya 65,49 persen dari pasien bisa isoman di rumah atau di isoter di tempat yang disediakan pemerintah selain di rumah sakit.

“Layanan telemedisin dan pengantaran obat bagi pasien isoman sudah jauh lebih baik dan lebih siap melayani pasien sejak kita melakukan percepatan pelayanan 29 Januari 2022 lalu,” jelasnya.

Dari 130.346 pasien yang menghubungi layanan telemedisin, 97 persen sudah berkonsultasi jarak jauh dengan dokter atau tenaga kesehatan dan menerima resep elektronik dari layanan telemedisin. Lalu 85 persen di antaranya sudah menerima paket obat gratis dari Kemenkes di hari yang sama atau H+1. Sisanya H+2 14 persen dan H+3 1 persen. Kemenkes akan terus memperbaiki kinerja untuk meningkatkan pengiriman obat hingga maksimal pasien menerima obat H+1.

Kendati begitu masih sedikit pasien isolasi mandiri yang memanfaatkan layanan telemedisin gratis ini. Sejak 17 Januari – 13 Februari 2022, dari 346.930 kasus terkonfirmasi Covid-19, baru 130.346 (38 persen) pasien yang melakukan layanan telemedisin.

“Dengan mengurangi beban rumah sakit dan tenaga kesehatan kita, pasien yang memiliki gejala sedang hingga kritis jadi tertangani dengan lebih baik dan mengurangi risiko terburuk akibat Covid-19. Sekali lagi kami menghimbau agar pasien OTG dan bergejala ringan segera memanfaatkan layanan telemedisin maupun isolasi terpusat yang akan dilayani oleh tenaga medis kita,” tutur Nadia.

Selain itu, Kemenkes mengimbau agar masyarakat segera melengkapi vaksinasi dua dosis untuk mencegah agar masyarakat tidak bergejala berat dan terhindar risiko kematian apabila terinfeksi Covid-19.

Hingga Selasa (15/2) pukul 12.00 WIB, 188,5 juta (90,55 persen) penduduk Indonesia yang sudah divaksinasi dosis 1, dan 136,6 juta (65,61 persen) penduduk Indonesia divaksinasi dosis 2. 7,2 juta (3,49 persen) penduduk sudah melaksanakan vaksinasi booster.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rumah sakit Virus Corona Covid-19 Covid-19 Varian Delta omicron
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top