Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkes: Banyak Negara Capai Puncak Kasus Omricon dalam 35-65 Hari

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyebut banyak negara capai puncak kasus Omicron dalam 35-65 hari.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 16 Januari 2022  |  18:49 WIB
Menkes Budi Gunadi Sadikin memberikan keterangan pers usai Rapat Terbatas, Senin (10/05/2021), di Jakarta - Humas Setkab - Rahmat
Menkes Budi Gunadi Sadikin memberikan keterangan pers usai Rapat Terbatas, Senin (10/05/2021), di Jakarta - Humas Setkab - Rahmat

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyebut banyak negara mencapai puncak kasus varian Omricon dalam waktu singkat. Budi menyebut puncak kasus omricon di berbagai negara dicapai dalam 35-65 hari.

"Bahwa beberapa negara sudah mengalami puncak kasus Omricon dan puncak kasus dicapai dengan cepat dan tinggi waktunya berkisar antara 35-65 hari," kata Budi saat konferensi pers daring, Minggu (16/1/2022).

Budi membandingkan kenaikan kasus Omicron dengan yang terjadi di Indonesia. Untuk itu, dia meminta masyarakat harus bersiap menghadapi lonjakan kasus varian Omicron. 

"Tergantung kita melihatnya dari mana, Indonesia pertama kali teridentifikasi pertengahan Desember. Tapi kasus kita naiknya di awal Januari. Nah antara 35 sampai 65 hari terjadi kenaikan yang cukup cepat dan tinggi. Itu yang memang harus dipersiapkan oleh masyarakat," ujarnya.

Dia juga memaparkan pasien dirawat rumah sakit akibat Omricon di negara-negara tersebut lebuh rendah 30 persen sampai 50 persen dari tingkat orang yang dirawat rumah sakit akibat varian delta.

"Jadi walaupun kenaikan cepat dan tinggi dan jumlah kasus lebih banyak dan penularannya lebih cepat tapi hospitalisasinya lebih rendah," kata Budi.

Dia pun mengimbau kepada masyarakat agar tidak panik apabila melihat kenaikan kasus Covid-19 secara cepat.

"Sampai sekarang sudah lebih dari 500 orang yang dirawat di RS yang pulang sudah 300-an dan yang butuh oksigen hanya 3, dan itu masuk kategori ringan, dan dari tiga orang itu dua diantaranya sudah sembuh," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menkes Covid-19 omicron
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top