Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kaji Kurikulum Prototipe, Kemendikbudristek Siap Terima Masukan

Kemendikbudristek membuat kebijakan Kurikulum Prototipe pada Agustus 2020 sebagai langkah adaptif terhadap dampak pandemi Covid-19.
Wahyu Arifin
Wahyu Arifin - Bisnis.com 06 Januari 2022  |  18:37 WIB
Sejumlah murid mengikuti Pembelajaran Tatap Muka di SDN 01 Pondok Labu, Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Arief Hermawan P
Sejumlah murid mengikuti Pembelajaran Tatap Muka di SDN 01 Pondok Labu, Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) siap menerima masukan publik untuk mengembangkan Kurikulum Prototipe, kurikulum nasional yang menjadi kebijakan khusus pemerintah di tengah pandemi Covid-19.

Kepala Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP) Kemendikbudristek, Anindito Aditomo, menjelaskan semenjak pandemi merebak, kementeriannya membuat kebijakan Kurikulum Darurat, tepatnya pada Agustus 2020.

Kurikulum tersebut berisi penyederhanaan dan pemangkasan materi pelajaran sehingga lebih adaptif pada masa krisis dan tidak membebani siswa termasuk guru. Sebagaimana diketahui, secara nasional sebelum adanya pandemi sekolah/madrasah di Indonesia sudah menggunakan Kurikulum 2013.

“Karena adanya gap terkait pandemi, kami merencanakan desain Kurikulum Prototipe yang diterapkan secara opsional bagi sekolah-sekolah di Indonesia. Sebagai tahap awal, Kurikulum Prototipe mulai dipraktekkan sejak Juli 2021 terhadap 2.500 sekolah, yang kemudian dikenal sebagai Program Sekolah Penggerak,” ujar Anindito atau biasa dipanggil Nino dalam diskusi virtual bersama guru dan pengamat pendidikan, Kamis (6/1/2022).

Menurut Nino, tujuan utama Kurikulum Prototipe ini adalah memperbaiki kualitas pembelajaran dan hasil belajar peserta didik, termasuk di dalamnya pemulihan pendidikan yang mengalami distraksi karena pandemi. Paradigma Merdeka Belajar, tambah Nino, menjadi spirit dalam pengembangan kurikulum nasional tersebut.

BSKAP Kemendikbudristek berkomitmen akan melanjutkan forum dialog dengan pemangku kepentingan di bidang kurikulum, agar informasi kurikulum yang diberikan betul-betul utuh dan responsif terhadap kondisi riil di lapangan sehingga perubahan kebijakan pendidikan lebih tersampaikan.

“Terlepas nantinya pasti akan ada pro atau kontra, tentu sebagai konsekuensi logis negara demokrasi. Intinya setiap masukan, kritik, saran terhadap Kurikulum Prototipe sama-sama berharganya, demi perbaikan pendidikan nasional,” jelas Nino.

Sementara itu, Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim mengatakan dibukanya ruang komunikasi antara pejabat Kemendikbudristek dengan pegiat pendidikan terlebih organisasi guru, akan menciptakan transparansi, sinergitas, dan gotong-royong dalam memulihkan pendidikan pascapandemi, terkhusus bagaimana Kurikulum Prototipe akan dilaksanakan ke depan.

"Evaluasi, kritik, dan masukan bagaimana program Sekolah Penggerak enam bulan dijalankan, apa kendalanya. Termasuk antisipasi tantangan implementasi Kurikulum Prototipe nanti. Jadi ruang dialog terbuka begini hendaknya dirawat terus demi kemajuan pendidikan nasional,” kata Satriwan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurikulum Kemendikbudristek
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top