Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Targetkan Tingkat Kemiskinan Ekstrem 0 Persen pada 2024

Jokowi minta kemiskinan ekstrem di tahun 2024 targetnya nol persen dan kemiskinan di tahun 2022 kembali menjadi 8,5-9 persen.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 18 November 2021  |  18:37 WIB
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo (Jokowi) menargetkan kemiskinan ekstrem di Indonesia turun menjadi 0 persen pada 2024.

"Arahan Bapak Presiden terkait dengan agenda kemiskinan, disampaikan bahwa kemiskinan ekstrem di tahun 2024 itu targetnya adalah nol persen dan kemiskinan di tahun 2022 kembali menjadi 8,5-9 persen,” ujar Airlangga usai mengikuti Rapat Terbatas mengenai Penanganan Kemiskinan Ekstrem, yang dipimpin Presiden Jokowi, Kamis (18/11/2021), dikutip dari Youtube Setpres.

Airlangga mengatakan dari roadmap pengentasan kemiskinan, tahun ini difokuskan kepada 35 kabupaten/kota di tujuh provinsi.

Lebih lanjut, Pemerintah akan berfokus dalam mengentaskan kemiskinan di 212 kabupaten/kota pada 2022 dengan prioritas perluasan dan tingkat kemiskinan ekstrem di angka 3-3,5 persen.

Lalu pada 2023 dan 2024, sambung Airlangga, fokus akan ditujukan kepada 514 kabupaten/kota dengan target tingkat kemiskinan ekstremnya di angka 2,3-3 persen dan akhirnya pada 2024 tingkat kemiskinan ekstrem adalah 0 persen.

Menko juga menyampaikan bahwa pada tahun ini, pemerintah terus mendorong pengentasan kemiskinam melalui program BLT Desa yang ditingkatkan atau top up sebesar Rp300.000 selama 3 bulan yang menyasar 694 keluarga penerima manfaat (KPM).

“Ini membutuhkan surat edaran bersama Kemendagri dan Kemendes dan ini penyesuaian PMK [Peraturan Menteri Keuangan] sedang disiapkan," ujar Airlangga.

Selain BLT Desa, pemerintah juga menyiapkan bantuan berupa program Kartu Sembako sebesar Rp300.000 selama 3 bulan untuk 1,4 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Menko menyampaikan program Kartu Sembako tersebut akan dimulai pada akhir bulan ini atau awal Desember mendatang.

Selain itu, pemerintah akan melakukan Survei Sosial Ekonomi Nasional atau Susenas pada bulan Desember 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi kemiskinan bansos
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top