Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBB: Kesepakatan COP26 Tak Cukup

Negara-negara kaya dituduh gagal pada KTT COP26 di Glasgow untuk memberikan keuangan yang sangat dibutuhkan kepada negara-negara rentan yang berisiko kekeringan, naiknya laut, kebakaran, dan badai.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 14 November 2021  |  08:03 WIB
PBB: Kesepakatan COP26 Tak Cukup
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Sekjen PBB Antonio Guterres (kiri) saat mengadakan pertemuan bilateral di sela Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). - ANTARA/Sonny Tumbelaka
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Hampir 200 negara yang berkumpul pada Sabtu (13/11/2021) dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) COP26 gagal memenuhi apa yang diperlukan untuk menahan kenaikan suhu.

Negara-negara kaya dituduh gagal pada KTT COP26 di Glasgow untuk memberikan keuangan yang sangat dibutuhkan kepada negara-negara rentan yang berisiko kekeringan, naiknya laut, kebakaran, dan badai.

Presiden COP26 Inggris Alok Sharma mengakhiri negosiasi maraton dengan memberi tahu para delegasi: "Sekarang adalah waktu pengambilan keputusan. Dan pilihan yang Anda buat sangat penting".

Tetapi China dan India bersikeras bahwa bahasa tentang bahan bakar fosil harus dilemahkan dalam teks keputusan akhir KTT. Saat kesepakatan terakhir tercapai, Sharma yang menangis berkata, "Saya minta maaf atas cara proses ini berlangsung. Saya sangat menyesal," dan dia mengetok palunya.

Dikutip dari Channel News Asia, delegasi memasuki pembicaraan yang ditugasi menjaga tujuan Perjanjian Paris 2015 untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 hingga 2 derajat Celcius dalam jangkauan.

Mereka juga ditugaskan untuk mencari dana bagi negara-negara yang paling berisiko mengalami kekeringan, banjir, dan badai terkait iklim yang dipicu oleh naiknya air laut.

Para pengamat mengatakan kesepakatan itu jauh dari apa yang dibutuhkan untuk mencegah pemanasan yang berbahaya dan membantu negara-negara beradaptasi atau memulihkan kerusakan dari bencana yang sudah menyebar secara global.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, bereaksi terhadap hasilnya, menyambut baik kesepakatan COP26 itu, tetapi menekankan keputusan itu "tidak cukup".

"Kami masih mengetuk pintu bencana iklim," tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb perubahan iklim COP26
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top