Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gus Yaqut: Kemenag Bukan Milik Satu Ormas Saja

Menag Yaqut Cholil Qoumas memastikan bahwa Kemenag tidak diperuntukkan hanya pada satu ormas keagamaan.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  07:58 WIB
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas  -  Dok. Kemenag
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas - Dok. Kemenag

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menegaskan bahwa Kementerian Agama (Kemenag) adalah milik semua agama dan sebagai bentuk kehadiran negara dalam memfasilitasi kepentingan umat beragama.

Menurutnya, Indonesia bukan negara agama dan bukan pula negara sekuler tetapi negara berdasarkan Pancasila.

“Maka, kehadiran Kemenag logis, sebagai bentuk fasilitasi negara terhadap umat beragama untuk menjalankan ajaran agamanya," kata Menag dikutip dari laman Menag, Selasa (26/10/2021).

Menag juga memastikan bahwa Kemenag tidak diperuntukkan hanya untuk satu ormas keagamaan.

Buktinya, kata Menag, Kementerian Agama memberikan afirmasi kepada semua agama dan ormas keagamaan.

“Semuanya diberikan hak secara proporsional. Agama tidak hanya Islam, ormas juga tidak hanya NU saja,” ujarnya.

Menag menjelaskan bahwa di Kementerian Agama terdapat 11 satuan kerja setingkat Eselon I diantarany Ditjen Bimbingan Masyarakat (Bimas) yang memfasilitasi umat Islam, Kristen, Katolik, Hindu, dan Buddha.

Selain itu, ada juga Pusat Bimbingan dan Pendidikan Khonghucu. Untuk Pejabat Eselon I yang beragama Islam juga merepresentasikan sejumlah ormas, baik NU, Muhammadiyah, termasuk profesional.

Selain itu, keterwakilan ormas Islam terbesar juga cukup merata seperti Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah yang djabar kader Muhammadiyah.

“Ada juga Irjen Kemenag dari kalangan profesional,” katanya.

Adapun, pernyataan disampaikan Menag untuk mengklarifikasi pernyataannya yang kontroversial karena menyebut Kementerian Agama adalah hadiah negara untuk Nahdlatul Ulama (NU).

Kendati mendapatkan banyak protes, Menag berdalih pernyataan tersebut disampaikan dalam acara internal NU guna menyemangati para santri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ormas kemenag menag nahdlatul ulama Yaqut Cholil Qoumas
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top