Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cerita Direktur WHO Naik Pesawat di RI, Sudah Aman Covid-19?

Pengalaman terbang dengan pesawat dari Jakarta–Denpasar pergi dan pulang digunakan untuk mengamati penerapan protokol kesehatan dan aturan pelaksanaannya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  18:49 WIB
Seorang warga negara asing (WNA) berjalan di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/1/2021). - Antara
Seorang warga negara asing (WNA) berjalan di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/1/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Di tengah pandemi Covid-19, berpergian dengan menggunakan moda transportasi umum merupakah sebuah tantangan. Seorang pakar kesehatan dari Universitas Indonesia menceritakan pengalaman sekaligus membagikan tips naik pesawat terbang tetapi sebisa mungkin aman dari virus Corona.

Guru Besar di Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Tjandra Yoga Aditama mengatakan bahwa belum lama ini melakukan perjalanan Jakarta–Denpasar untuk menghadiri Tuberculosis (TB) Summit 2021.

Adapun terakhir kali dia menggunakan transportasi udara sebelumnya adalah pada September 2020. Kala itu sang profesor baru saja menunaikan masa tugasnya sebagai Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara periode 2018–2020. 

Pengalaman terbang kembali itu digunakannya untuk mengamati penerapan protokol kesehatan dan aturan pelaksanaannya. “Ada tiga pengalaman dan pengamatan saya dalam kaitannya dengan pencegahan penularan Covid-19,” ujar dia, mengutip Tempo, Senin (25/10/2021).

Pertama, kata Tjandra, sebelum berangkat dia melakukan periksa swab antigen di Klinik Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), Bandara Soekarno Hatta. Ini karena aturan wajib tes PCR baru diberlakukan pada keesokan harinya, yakni pada Kamis 21 Oktober 2021. "Hanya dua atau tiga menit hasilnya ke luar dan sudah masuk ke aplikasi Peduli Lindungi. Cepat sekali,” kata dia.

Ketika akan kembali, Denpasar–Jakarta, sesuai aturan baru, dia melakukan tes PCR. Tjandra yang saat ini menjabat sebagai Direktur Pascasarjana Universitas YARSI, Jakarta, itu mengaku sepakat tes PCR digunakan sebagai syarat bepergian dengan pesawat terbang. Alasannya, tes itu merupakan gold standard dengan tingkat akurasi yang paling tinggi.

Artinya, hasil negatif tes PCR memberi keamanan yang lebih tinggi untuk pencegahan penularan Covid-19. Berbeda dari rapid test antigen yang, "Mungkin saja masih ada SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19, dalam tubuh seseorang, dan tentu berpotensi menular ke orang sekitarnya.”

Kedua, di bandara, Tjandra melanjutkan, secara umum sudah cukup ramai penumpang. Di beberapa restoran terlihat cukup banyak pengunjung, juga ada antrean tanpa jarak sekitar 5-10 orang di kedai kopi ternama. Ketika akan naik pesawat di gate Bandara Soekarno Hatta, antrean masuk ke pesawatnya juga cukup panjang, praktis tidak menjaga jarak.

“Hal ini sebaiknya diperbaiki, walaupun sedang antre tetap harus berjarak setidaknya satu meter antar penumpang, baik depan, belakang maupun antar barisan kiri dan kanan,” tutur dia. 

Sementara itu di Bandara Ngurah Rai, Denpasar, sesudah antrean dan petugas memeriksa boarding pass, penumpang diminta memperlihatkan KTP atau pengenal lain dan membuka masker—memeriksa apakah wajah sesuai dengan kartu pengenal. Sebaiknya, Tjandra menyarankan, membuka masker tidak perlu dilakukan, karena berisiko terjadi penularan walaupun hanya sebentar.

Antrean panjang tak berjarak juga terjadi saat pemeriksaan eHAC di bandara, khususnya lokasi kedatangan. Menurutnya, perlu dicari cara lain, misalnya dengan menyediakan mesin agar penumpang dapat langsung scan eHAC. “Tanpa perlu harus antre dan di cek satu per satu sebelum akhirnya mengambil bagasi,” katanya.

Ketiga, di pesawat, pramugari atau petugas ada yang membagikan makanan dan minuman kepada penumpang dengan pesan agar dibawa pulang dan tidak dikonsumsi di dalam pesawat. Namun, pada kenyataannya, baik di penerbangan Jakarta-Bali atau sebaliknya, Tjandra mengamati masih ada saja orang yang membuka bungkus makanan dan menyantapnya di pesawat.

#ingatpesanibu #sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Tempo

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top