Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet, Satgas IDI: Jangan Merasa Punya Privilese!

Pakar menyebut tindakan Rachel Vennya kabur dari kewajiban karantina setelah berpergian dari luar negeri dapat membahayakan masyarakat. 
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 14 Oktober 2021  |  11:24 WIB
Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet, Satgas IDI: Jangan Merasa Punya Privilese!
Rachel Venya. - Instagram @rachelvennya

Bisnis.com, JAKARTA — Guru Besar Universitas Indonesia Profesor Zubairi Djoerban menyayangkan sikap figur publik atau selebgram yang melanggar aturan karantina setelah bepergian ke luar negeri.

“Siapapun Anda. Yang diduga selebgram dan diduga kabur, serta diduga dibantu petugas. Anda tak dapat meninggalkan karantina atas alasan apapun," kata Zubairi melalui akun Twitter @ProfesorZubairi, Kamis (14/10/2021).

Zubairi yang juga Ketua Satgas Covid-19 IDI ini menyatakan tindakan melarikan diri dari kewajiban karantina setelah berpergian dari luar negeri dapat membahayakan masyarakat. 

"Hal itu menempatkan risiko bagi masyarakat. Apalagi jika Anda datang dari negara berisiko super tinggi. Jangan merasa punya privilese,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, selebgram Rachel Vennya kabur dari kewajiban karantina setelah bepergian dari luar negeri. Rachel sendiri sebelumnya melakukan perjalanan dari Amerika Serikat.

Rachel diduga hanya melakukan karantina selama 3 x 24 jam di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran.

Padahal, dalam aturan terkait kedatangan internasional disebutkan warga negara Indonesia (WNI) atau warga negara asing (WNA) yang tiba dari luar negeri harus menjalani masa karantina 8 x 24 jam.

Namun, jika negara asal kedatangan merupakan negara dengan lonjakan kasus Covid-19 yang tinggi, maka kewajiban karantina adalah 14 x 24 jam.

Menanggapi kejadian tersebut, Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito menjelaskan bahwa kasus dugaan Rachel yang tidak menjalani masa karantina secara penuh menjadi perhatian Satgas.

Dia pun menegaskan bahwa Satgas Covid-19 akan menindaklanjuti laporan pelanggaran.

"Sebagaimana seharusnya, setiap laporan pelanggaran akan ditindaklanjuti dengan penulusuran oleh petugas di lapangan, yaitu unsur dari Satgas Covid-19 daerah," ujar Wiku.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karantina WISMA ATLET Covid-19 Rachel Vennya
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top