Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Puan Maharani Bawa Misi Keadilan Vaksin Covid-19 ke Forum Parlemen Internasional di Austria

Kehadiran Puan di 5WCSP untuk menjalin relasi dengan para ketua parlemen dunia.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 07 September 2021  |  16:44 WIB
gkapan layar Ketua DPR RI Puan Maharani menghadiri Sidang Tahunan MPR, Sidang Bersama DPR-DPD, dan Pidato Kenegaraan Presiden dalam rangka penyampaian RUU tentang APBN 2022 pada Senin (16/8/2021), dengan mengenakan pakaian adat Payas Agung Bali. JIBI - Bisnis/Nancy Junita
gkapan layar Ketua DPR RI Puan Maharani menghadiri Sidang Tahunan MPR, Sidang Bersama DPR-DPD, dan Pidato Kenegaraan Presiden dalam rangka penyampaian RUU tentang APBN 2022 pada Senin (16/8/2021), dengan mengenakan pakaian adat Payas Agung Bali. JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, JAKARTA - Kehadiran Ketua DPR RI Puan Maharani dalam Fifth World Conference of Speakers of Parliament (5WCSP) yang diselenggarakan oleh Inter-Parliamentary Union (IPU) dinilai penting di tengah masih belum hilangnya pandemi Covid-19.

Penilaian itu disampaikan pengamat politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing, karena Puan membawa misi keadilan vaksin Covid-19 dalam konferensi parlemen internasional tersebut di Wina, Austria.

“Saya kira sangat penting. Jangan melihatnya dengan kacamata kuda, karena pertemuan di 5WCSP, ketua-ketua parlemen se-dunia ada di sana, termasuk ketua-ketua parlemen yang negaranya memproduksi vaksin,” kata Emrus kepada wartawan, Selasa (7/9/2021).

Kehadiran Puan di 5WCSP untuk menjalin relasi dengan para ketua parlemen dunia, ujarnya, pada akhirnya akan memudahkan Indonesia memperoleh pasokan vaksin yang hingga saat ini masih harus impor dari negara lain.

Sedangkan, DPR harus memainkan peranan sesuai fungsi dan tugasnya dalam upaya memperoleh vaksin bagi rakyat.

“Suatu negara dalam mengambil keputusan harus berdiskusi dengan parlemen mereka. Kalau antar pimpinan parlemen sudah berdiskusi, maka akan ada kemudahan terhadap ekspor-impor vaksin,” katanya.

“Karena ketua parlemen yang negaranya memproduksi vaksin akan memberi persetujuan atau membantu mendorong pemerintah negaranya agar vaksin dikirimkan ke negara tertentu,” sambung Emrus.

Dia juga membandingkan apa yang dilakukan sejumlah menteri yang berkunjung ke luar negeri dalam upaya diplomasi vaksin. Seperti Menlu Retno Marsudi dan Menteri BUMN Erick Thohir yang terbang ke sejumlah negara di Eropa, hingga Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan yang sempat mendatangi China tahun lalu.

“Ketika eksekutif pergi melakukan diplomasi vaksin tidak dikritik, padahal keputusan suatu negara adalah keputusan demokratis di mana ada pemerintah dan parlemen. Jadi posisi parlemen itu kuat di negara-negara demokrasi,” terang Emrus.

Oleh karenanya, Direktur Eksekutif Emrus Corner ini menilai, perjalanan resmi Puan ke Austria merupakan misi kemanusiaan.

Hal tersebut lantaran, kata Emrus, Puan datang untuk kepentingan rakyat Indonesia agar bisa mendapatkan tambahan pasokan vaksin melalui diplomasi parlemen internasional.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ketua dpr puan maharani Vaksin Covid-19
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top