Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lapor Covid-19: Angka Kematian Harus Jadi Indikator Penanganan Pandemi

Saat ini Kota Semarang memimpin sebagai daerah dengan angka kematian tertinggi dengan lebih dari 6 ribu jiwa.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 02 September 2021  |  13:33 WIB
Lapor Covid-19: Angka Kematian Harus Jadi Indikator Penanganan Pandemi
Petugas menggali liang lahat di lahan baru pemakaman khusus Covid-19 di TPU Kihafit, Leuwigajah, Cimahi, Jawa Barat, Minggu (8/8/2021). Pemerintah Kota Cimahi menjadikan TPU Kihafit sebagai lahan pemakaman baru bagi pasien yang meninggal dunia akibat Covid-19 dengan daya tampung 170 liang. ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - LaporCovid-19 menilai angka kematian harus dilihat sebagai indikator penting penanganan pandemi Covid-19.

Angka kematian jangan hanya dilihat sebagai angka belaka.

“Bisa saja santai, namun risiko kematian tidak bisa ditawar. Tingkat keparahan pandemi di level daerah jauh lebih parah, apalagi sikap acuh tak acuh warganya. Artinya, apa yang tampak baik-baik saja di permukaan hanyalah kesemuan belaka,” tulis Lapor Covid di akun Twitter @LaporCovid-19, Kamis (2/9/2021).

Tercatat, saat ini Kota Semarang memimpin sebagai daerah dengan angka kematian tertinggi dengan lebih dari 6 ribu jiwa.

Sementara itu, ada 40 kabupaten/kota yang memiliki lebih dari seribu kematian pada minggu ketiga Agustus 2021.

Selain Semarang, ada beberapa daerah yang angka kematian akibat Covid-19 relatif tinggi di antaranya Jakarta Timur sebesar 3.938, Surabaya 2.296, Depok (Jabar) 1.999, Jakarta Utara (DKI) 1.803, Klaten (Jateng) 1771, Balikpapan (Kaltim) 1750, Karawang (Jabar) 1.770, Sleman (DIY) 1.740, Jakarta Pusat (DKI) 1.596.

Satgas Covid-19 mengakui Indonesia masih menyisakan pekerjaan rumah (PR) untuk menurunkan angka kasus kematian akibat Covid-19. Sebab, kasus kematian akibat Covid-19 di Indonesia masih berada di atas rata-rata dunia.

"Persentase kasus aktif di Indonesia saat ini lebih rendah dari angka dunia, angka kesembuhan kita di atas rata-rata dunia. Tapi saya sepakat bahwa kita memang masih punya PR di angka kematian yang masih di atas angka rata-rata dunia," ujar Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Penanganan Covid-19, Dewi Nur Aisyah, dalam agenda konferensi pers virtual, Rabu (1/9/2021).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

semarang kematian Covid-19
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top