Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mahkamah Agung Bebaskan Eks Dirut PLN Nur Pamudji

Eks Dirut PLN Nur Pamudji sebelumnya divonis enam tahun penjara dan denda Rp200 juta subsider enam bulan kurungan. 
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Juli 2021  |  17:37 WIB
Mahkamah Agung Bebaskan Eks Dirut PLN Nur Pamudji
Nur Pamudji - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mahkamah Agung membebaskan eks Direktur Utama PT PLN (Persero) Nur Pamudji yang sedianya menjalani hukuman tujuh tahun penjara atas perkara korupsi pengadaan barang yang dilakukan PLN untuk BBM jenis High Speed Diesel (HSD). 

Juru Bicara MA Andi Samsan mengatakan pembebasan terhadap Nur Pamudji dilakukan lantaran apa yang dilakukannya adalah perbuatan perdata, bukan pidana.

"Ditolak karena tidak beralasan hukum. Sedangkan alasan kasasi terdakwa dapat dibenarkan, sehingga meskipun perbuatan yang didakwakan kepada terdakwa terbukti, akan tetapi perbuatan tersebut bukan merupakan tindak pidana," kata Andi melalui keterangan tertulis, Senin (19/7/2021).

Atas dasar itu lah, kata Andi, MA dalam pemeriksaan tingkat kasasi mengabulkan permohonan kasasi Nur Pamudji dan membatalkan putusan judex facti.

"Dengan mengadili sendiri, menyatakan perbuatan yang didakwakan terbukti, tetapi perbuatan itu bukan merupakan tindak pidana, oleh karena itu terdakwa dilepaskan dari tuntutan hukum," ujar Andi.

Nur Pamudji sebelumnya divonis enam tahun penjara dan denda Rp200 juta subsider enam bulan kurungan. 

Kasus ini bermula dari kebutuhan 9 juta ton BBM PLN pada 2015. Saat itu PLN membuka tender pengadaan 2 juta ton yang dibagi menjadi lima tender. Sedangkan sisanya, 7 juta ton, diadakan Pertamina tanpa melalui tender.

Melalui tender, Pertamina memenangi satu kontrak dengan harga penawaran lebih rendah daripada harga jual, sedangkan empat tender lain dimenangi Shell.

Namun karena posisi Shell sebagai produsen asing, empat tender yang dimenangi perusahaan itu ditawarkan kembali ke produsen dalam negeri yang bisa memasok dengan harga setara. Belakangan, Pertamina dan PT (TPPI) dimenangkan karena bisa menyaingi harga yang ditawarkan Shell.

Dengan demikian, empat tender yang dimenangi Shell diambil alih Pertamina dan TPPI masing-masing dua tender. Akibatnya, ada dua harga yang berbeda dalam pembelian BBM oleh PLN ke Pertamina.

Harga pertama merupakan harga penunjukan langsung, sedangkan harga kedua diperoleh lewat tender. Inilah yang kemudian memicu penyidikan polisi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN korupsi mahkamah agung

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top