Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pegawai KPK yang Tak Lulus TWK Ngadu ke MUI, Bagaimana Responsnya?

Sebanyak 12 pegawai KPK yang tidak lulus TWK itu menemui Ketua MUI Bidang Pendidikan dan Kaderisasi KH Abdullah Jaidi dan Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah KH M Cholil Nafis.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 04 Juni 2021  |  11:59 WIB
Sebanyak 12 pegawai KPK itu bersilaturahmi denganKetua MUI Bidang Pendidikan dan Kaderisasi KH Abdullah Jaidi dan Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah KH M Cholil Nafis di MUI Pusat di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (3/6 - 2021).
Sebanyak 12 pegawai KPK itu bersilaturahmi denganKetua MUI Bidang Pendidikan dan Kaderisasi KH Abdullah Jaidi dan Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah KH M Cholil Nafis di MUI Pusat di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (3/6 - 2021).

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang gagal Test Wawasan Kebangsaan (TWK) mengadu ke  Majelis Ulama Indonesia.

Sebanyak 12 pegawai KPK itu bersilaturahmi dengan Ketua MUI Bidang Pendidikan dan Kaderisasi KH Abdullah Jaidi dan Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah KH M Cholil Nafis di MUI Pusat di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (3/6/2021).

Usai pertemuan, Cholil mengatakan kehadiran para pegawai itu dalam rangka mengadukan proses seleksi TWK. Menurutnya, mereka mempertanyakan pembedaan yang diterapkan di KPK dibandingkan lembaga lain.

Untuk menjadi ASN di KPK, pegawai masih harus menjalani TWK, sedangkan di lembaga lain seperti Komnas HAM tidak perlu. Pegawai di Komnas HAM langsung menjadi ASN tanpa TWK terlebih dahulu.

"Pegawai KPK tersebut juga menceritakan bahwa mereka sudah banyak yang bekerja selama belasan tahun dan bahkan tidak pernah kesandung masalah etik, ’’ jelas Cholil, usai pertemuan.

Cholil menambahkan, kehadiran pegawai KPK itu ke MUI juga untuk mempersoalkan materi TWK. Soal-soal dalam TWK diseut tidak mencerminkan keahlian bahkan tidak mencerminkan kebangsaan.

Selain itu, sambung dia, para pegawai KPK itu juga menceritakan bahwa mereka tidak nyaman dengan banyaknya serangan termasuk berbagai fitnah yang ditujukan mulai dari Taliban sampai anti-NKRI.

Untuk itu, Cholil akan mencoba membawa masalah tersebut ke dalam Rapat Pimpinan Harian MUI sehingga nantinya akan muncul tanggapan resmi dari MUI.

"Kita akan bawa masalah ini ke dalam rapat Pimpinan Harian MUI untuk memastikan langkah apa yang akan diambil MUI, ’’ ujar dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK mui
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top