Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Ketiga Gencatan Senjata Israel-Palestina, Mediator Upayakan Opsi Damai

Tim mediator meminta Israel dan Palestina untuk mempertahankan gencatan senjata dan menjaga ketenangan di kawasan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 24 Mei 2021  |  06:38 WIB
Para pengunjuk rasa Palestina berdemonstrasi sebagai rasa solidaritas mereka di tengah pertempuran Israel-Gaza, di Kota Tua Yerusalem, Selasa (18/5/2021). - Antara
Para pengunjuk rasa Palestina berdemonstrasi sebagai rasa solidaritas mereka di tengah pertempuran Israel-Gaza, di Kota Tua Yerusalem, Selasa (18/5/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki hari ketiga dan negara mediator meminta kedua pihak untuk menjaga masa tenang setelah pecahnya pertempuran di Jalur Gaza yang menewaskan 248 orang termasuk 66 di antaranya anak-anak.

Tim mediator Mesir bolak-balik antara Israel dan Jalur Gaza yang diperintah oleh Hamas untuk mencoba mempertahankan gencatan senjata. Tim dari Kementerian Luar negeri Mesir juga telah bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Tepi Barat.

Mereka juga bertemu dengan pejabat tinggi Yordania untuk membahas de-eskalasi dan cara untuk menghidupkan kembali proses perdamaian Timur Tengah.

Lynn Hastings, Koordinator Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk wilayah Palestina mengatakan bahwa PBB mengeluarkan seruan untuk memperbaiki kerusakan di Gaza yang berpenduduk padat di tengah ancaman penyebaran Covid-19.

"Eskalasi telah memperburuk situasi kemanusiaan yang sudah mengerikan di Gaza, yang dihasilkan oleh hampir 14 tahun blokade dan perpecahan politik internal, di samping permusuhan yang berulang," kata Lynn dalam sebuah pernyataan seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (24/5/2021).

PBB, imbuhnya, juga harus memastikan dukungan untuk terus menangani kebutuhan termasuk yang timbul dari pandemi yang sedang berlangsung.

Israel telah memblokade Gaza sejak 2007 dengan dalih untuk mencegah Hamas membawa senjata. Hastings mengatakan PBB telah lama meminta Israel menghentikan blokade dan akan terus melakukannya.

Sementara itu, Uni Emirat Arab juga mengatakan siap memfasilitasi upaya perdamaian kedua pihak.

Dalam perkembangan lain pejabat Palestina menetapkan biaya rekonstruksi puluhan juta dolar di Gaza, di mana pejabat medis mengatakan 248 orang tewas selama 11 hari pertempuran.

Petugas medis mengatakan tembakan roket dan serangan peluru kendali menewaskan 13 orang di Israel selama pertempuran.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palestina hamas israel gaza
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top