Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konflik Tereskalasi, Hubungan Negara Teluk dengan Israel Hadapi Tantangan

Sekitar 56 orang telah dilaporkan tewas di Gaza dan enam orang di Israel sejak pertempuran meletus pada Senin malam
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 15 Mei 2021  |  23:27 WIB
Bendera Palestina dipasang berderet di Lembah Yordania, Tepi Barat. - Bloomberg/Kobi Wolf
Bendera Palestina dipasang berderet di Lembah Yordania, Tepi Barat. - Bloomberg/Kobi Wolf

Bisnis.com, JAKARTA-Upaya normalisasi hubungan antara Israel dan dunia Arab menghadapi ujian besar menyusul berkobarnya kekerasan dari Yerusalem ke Gaza.

Dilansir dari Bloomberg, Sabtu (15/5/2021), kemarahan publik selama berminggu-minggu atas tindakan Israel mengusir warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem telah mempersulit Uni Emirat Arab (UEA) dan tiga negara penandatangan lainnya dari Kesepakatan Abraham untuk membenarkan langkah mereka menjalin hubungan yang lebih dalam dengan Israel.

Saat ini, situasi tersebut diikuti adanya ledakan kekerasan dengan pertempuran di Yerusalem dan Jalur Gaza yang menyebabkan meningkatnya kematian warga sipil, kebanyakan dari mereka adalah warga Palestina.

Seiring kekerasan yang mengancam untuk meningkat ke arah perang, tekanan terhadap pemerintah Arab untuk mengambil sikap semakin meningkat. Sementara UEA dan Bahrain nampaknya tidak berniat untuk merobek kesepakatan upaya normalisasi mereka, setidaknya untuk saat ini, para diplomat dan analis menilai kekerasan yang terjadi akan mempersulit upaya merealisasikan kesepakatan tersebut menjadi kemitraan sejati.

"Kesepakatan Abraham memberi Israel kesan palsu bahwa mereka tidak perlu berdamai dengan Palestina, bahwa jika mereka dapat membuat perjanjian ini dengan dunia Arab, maka itu tidak relevan. Argumen itu telah terbukti keliru dengan bentrokan ini, ”kata Mantan Menteri Luar Negeri Yordania Marwan Al Muasher, yang saat ini menjabat sebagai wakil presiden studi di Carnegie Endowment for International Peace di Washington.

“Tanpa perdamaian dengan Palestina, orang tidak akan pernah bisa berharap Israel diterima di seluruh dunia Arab,” katanya.

Ketika UEA menjadi negara Teluk Arab pertama yang mencapai kesepakatan normalisasi dengan Israel tahun lalu, UEA berfokus pada manfaat ekonomi timbal balik dan insentif untuk perdamaian yang akan dihasilkan oleh bisnis.

Otoritas UEA mengizinkan penerbangan langsung dan sejak itu memperdebatkan investasi senilai miliaran dolar di negara Yahudi itu, menyiapkan dana gabungan US$3 miliar di Yerusalem bersama dengan Amerika Serikat (AS). UEA berencana untuk membeli saham senilai US$1,1 miliar di ladang gas Israel dan ada kesepakatan lainnya mulai dari jaringan pipa minyak, klub sepak bola, hingga teknologi pembayaran. UEA akan enggan melepaskan peluang komersial sebesar itu pada rintangan pertama.

"Keamanan dan kolaborasi komersial antara UEA dan Israel tidak akan banyak terpengaruh oleh peristiwa di Palestina," kata Laleh Khalili, profesor Politik Internasional di Queen Mary University of London.

"Kemungkinan, negara Emirat hanya akan menurunkan profilnya dan membuat para pakar media sosial menulis atas namanya untuk mengurangi kritik mereka terhadap Palestina," ujarnya.

Mengapa Perdamaian antara Israel dan Negara-negara Teluk Penting?

Dengan adanya kekerasan terbaru ini, UEA telah didorong di balik layar untuk tenang dalam upaya meredakan tekanan pada Kesepakatan Abraham, serangkaian kesepakatan bilateral yang tidak bertujuan untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina atau berisi mekanisme apa pun untuk menangani ketegangan terkait. Para diplomat mengatakan bahwa UEA mulai memahami batas-batas pengaruh apa pun yang ditawarkan kesepakatan itu dalam perjuangan selama puluhan tahun yang dianggap eksistensial oleh Israel dan Palestina.

UEA ingin mengambil inisiatif dengan mengadakan pertemuan darurat anggota parlemen Arab untuk membahas situasi di Yerusalem, meskipun tidak jelas apa yang bisa dicapai. Sudan, Maroko, dan Bahrain juga menandatangani kesepakatan normalisasi dengan Israel, tetapi mereka lebih dipandang sebagai mitra periferal dalam perjanjian tersebut, yang oleh Palestina disebut sebagai pengkhianatan.

Anwar Gargash, penasihat utama kebijakan luar negeri UEA, membela pemerintahnya dari penentang normalisasi Arab dengan mengatakan bahwa sikap negara Teluk tersebut terhadap masalah Palestina tidak berubah, meskipun tidak diartikulasikan dalam perjanjian tersebut.

"UEA berdiri dengan hak-hak warga Palestina dan berakhirnya pendudukan Israel, dengan solusi dua negara dan dengan negara Palestina merdeka dengan ibukotanya di Yerusalem timur dan ini adalah sikap historis dan prinsip yang tidak akan goyah," tulisnya di Twitter. “Betapa menyedihkan penghinaan yang telah dilontarkan dalam perang saudara regional Arab yang tak ada habisnya ini. Tidak tepat mengeksploitasi penderitaan rakyat Palestina untuk kepentingan sempit. "

Sementara itu, 56 orang telah dilaporkan tewas di Gaza dan enam orang di Israel sejak pertempuran meletus pada Senin malam. Kekerasan telah menyebar ke kota-kota campuran Arab-Yahudi sementara juga mengancam akan meningkat menjadi perang keempat antara Israel dan Hamas sejak kelompok itu menguasai Gaza pada 2007.

Israel mengakui tantangan tersebut, tetapi mereka mengharapkan kesepakatan itu bertahan dan bekerja untuk memperdalam apa yang dilihatnya sebagai hubungan strategis.

"Kesepakatan Abraham menjawab kepentingan kedua negara," kata Duta Besar Israel untuk UEA Eitan Na'eh kepada Bloomberg. “Kedua negara menghadapi musuh yang sama, tantangan yang sama. Musuh Israel, musuh perdamaian adalah kaum radikal baik itu Hamas atau yang lainnya. "

Namun, jika kekerasan memburuk atau menyentuh periode kerusuhan yang berkepanjangan, akan semakin sulit untuk membayangkan orang Israel secara terbuka melakukan bisnis atau berlibur di Dubai, bahkan jika UEA mendukung kesepakatannya.

"Saya yakin UEA berharap itu akan hilang begitu saja dan jika tidak, mereka harus sangat berhati-hati, berhati-hati dengan populasi mereka dan dengan populasi di wilayah yang lebih luas," kata Joost Hilterman, Direktur Program Timur Tengah & Afrika Utara di International Crisis Group.

“Meskipun kami tidak melihat solidaritas yang sama dengan perjuangan Palestina seperti yang kami lihat satu generasi yang lalu, itu belum hilang sama sekali," katanya.

Sebaliknya, kurang dari delapan bulan setelah ditandatangani, Kesepakatan Abraham bisa mengalami nasib yang sama dengan kesepakatan damai Mesir dengan Israel, yang dicapai lebih dari 40 tahun yang lalu, mengakhiri perang berturut-turut di perbatasan bersama yang panjang tetapi tidak pernah berkembang menjadi lebih dari itu. Perjanjian perdamaian Yordania dengan Israel ditandatangani setahun setelah Kesepakatan Damai Oslo 1993 meningkatkan prospek yang menggiurkan untuk mengakhiri konflik Palestina-Israel. Tapi juga tetap dingin.

“Kami telah melihat normalisasi sebelumnya dan kami telah melihat bagaimana hal itu terjadi,” kata Hilterman. "Hubungan keamanan dan intelijen akan tetap kuat dengan UEA dan Israel tetapi hubungan antara orang-ke-orang, saya perkirakan ini menjadi sedingin perdamaian antara Yordania dan Israel dan antara Mesir dan Israel."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palestina israel
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top