Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jarang Kenakan TPPU ke Tersangka Korupsi, Kinerja KPK Dianggap Menurun

Dibandingkan dengan Polri dan Kejaksaan Agung, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dinilai jarang menjerat pasal pencucian uang kepada tersangka korupsi.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 April 2021  |  13:12 WIB
Ketua KPK Firli Bahuri saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Minggu (6/12/2020) terkait penahanan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara. - Antara/Humas KPK
Ketua KPK Firli Bahuri saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Minggu (6/12/2020) terkait penahanan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara. - Antara/Humas KPK

Bisnis.com, JAKARTA – Kinerja Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dinilai semakin menurun dibandingkan Polri dan Kejaksaan Agung yang kerap menjerat pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU) kepada tersangka korupsi.

Pakar hukum pidana dari Universitas Pakuan Bogor Yenti Ganarsih mengapresiasi kinerja Kejaksaan Agung dan Polri.

Sebab sejauh ini dua lembaga hukum tersebut dinilainya selalu mengikutsertakan pasal pencucian uang kepada tersangka perkara tindak pidana korupsi, penipuan dan penggelapan.

"Karena aturannya kan memang begitu, harus ada pemulihan atas kerusakan ekonomi yang dilakukan para tersangka yang ancaman hukumannya empat tahun ke atas, harus dijerat TPPU," tuturnya kepada Bisnis, Minggu (11/4).

Menurut Dekan Fakultas Hukum pada Universitas Pakuan Bogor tersebut dewasa ini tidak sedikit tersangka kasus korupsi yang menyembunyikan uang hasil korupsinya baik di dalam maupun di luar negeri.

Dengan demikian, praktik ilegal tersebut dinilai tepat untuk dijerat TPPU.

"TPPU yang dilakukan KPK itu minim. Kalau TPPU yang diterapkan oleh Kepolisian dan Kejaksaan itu bagus, langsung dikenakan tidak lama setelah dijerat tersangka korupsi," katanya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK korupsi pencucian uang
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top