Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Foto-Foto Mutiara di Ujung Natuna

Berada di paling utara Kabupaten Natuna Kepulauan Riau, Pulau Laut menjadi bagian terluar Indonesia di Laut Natuna Utara. Letak Pulau Laut yang berbatasan dengan Vietnam dan Malaysia, menjadi tantangan bagi pemerintah Republik Indonesia dalam menjaga pulau seluas 37,64 kilometer persegi itu dari ancaman negara lain.
Abdullah Azzam
Abdullah Azzam - Bisnis.com 30 Maret 2021  |  08:50 WIB
Kapal pelayaran perintis KM Sabuk Nusantara 83 yang membawa penumpang dari Pulau Sedanau berlabuh di dermaga Pelabuhan Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto - Aditya Pradana Putra
Kapal pelayaran perintis KM Sabuk Nusantara 83 yang membawa penumpang dari Pulau Sedanau berlabuh di dermaga Pelabuhan Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto - Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Berada di paling utara Kabupaten Natuna Kepulauan Riau, Pulau Laut menjadi bagian terluar Indonesia di Laut Natuna Utara. Letak Pulau Laut yang berbatasan dengan Vietnam dan Malaysia, menjadi tantangan bagi pemerintah Republik Indonesia dalam menjaga pulau seluas 37,64 kilometer persegi itu dari ancaman negara lain.

Foto udara permukiman warga dan embung air tawar di Desa Air Payang, Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Pulau Laut tampak dari kapal salah satu nelayan di Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Meski tidak begitu luas atau hanya sekitar 1,9 persen dari total luas Kabupaten Natuna, Pulau Laut memiliki potensi perekonomian yang besar, khususnya perikanan laut dan perkebunan kelapa. Selain itu, alamnya yang indah dengan pantai pasir putih dengan dipadukan air laut yang jernih serta hamparan terumbu karang menjadikan pulau berpenduduk mayoritas suku Melayu itu juga memiliki potensi wisata.

Seorang anak mengendarai sepedanya di permukiman penduduk di Desa Air Payang, Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Seorang anak menggendong kera peliharaannya di depan rumahnya Desa Air Payang di Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Namun, itu belum tergarap optimal karena jaraknya yang jauh, bahkan dari ibu kota Kabupaten Natuna, Ranai. Untuk menjangkaunya, membutuhkan enam jam perjalanan laut dari Ranai. Sementara, dari ibu kota Provinsi Kepulauan Riau di Tanjung Pinang, Pulau Laut dapat dijangkau selama 2-3 hari perjalanan kapal.

Warga memberi makan ikan kerapu di keramba miliknya di perairan dekat Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Nelayan bersiap bomngkar muatan di kapalnya di perairan Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Berbagai upaya dilakukan pemerintah untuk membangun Pulau Laut agar tidak tertinggal dengan daerah-daerah lainnya di Indonesia. Selain menyediakan fasilitas umum layanan pendidikan dari kesehatan hingga pendidikan, pemerintah juga telah mengalirkan listrik selama 24 jam di pulau kecamatan yang terdiri dari tiga desa dengan ibu kota di Air Payang itu.

Panel surya juga menjadi sumber energi listrik alternatif di Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Sapi ternak warga mencari makan rumput di antara pepohonan kelapa di Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Ketersediaan air bersih bagi warga pun sudah terlayani dengan baik seiring telah dibangunnya embung di Pulau Laut. Tidak hanya itu, telah berdirinya menara BTS menjadikan sinyal telepon seluler 4G juga dapat dinikmati di pulau berpenduduk 2.259 jiwa itu (data BPS 2019).

Agar Pulau Laut terkoneksi dengan daerah-daerah lainnya di Provinsi Kepulauan Riau maupun wilayah lainnya di Indonesia, pemerintah juga membangun dermaga pelabuhan yang dapat disinggahi kapal pelayaran perintis.

Warga mengolah kelapa menjadi kopra di Desa Air Payang, Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Warga menanti kerabatnya yang akan turun dari kapal pelayaran perintis KM Sabuk Nusantara 83 asal Pulau Sedanau berlabuh di dermaga Pelabuhan Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Pembangunan yang gencar tidak berarti tanpa adanya pengamanan. Untuk itu pemerintah menempatakan aparat TNI dan Polri, termasuk dalam menempatkan Satgas Pengamanan Pulau Terluar di Pulau Sekatung yang berada tak jauh di utara Pulau Laut.

Hal itu dilakukan agar mutiara di ujung Natuna Utara ini tidak lepas dari pangkuan Ibu Pertiwi.

Kapal pelayaran perintis KM Sabuk Nusantara 83 yang membawa penumpang dari Pulau Sedanau berlabuh di dermaga Pelabuhan Pulau Laut, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Antara Foto/Aditya Pradana Putra

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

natuna perbatasan pulau terluar
Editor : Abdullah Azzam

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top