Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ancaman Tsunami Berlalu, Warga Pesisir Selandia Baru Diperintahkan Pulang

Sistem peringatan tsunami AS juga sebelumnya melaporkan gempa tersebut dapat menyebabkan gelombang setinggi antara satu hingga tiga meter.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 05 Maret 2021  |  10:45 WIB
Danau Wakatipu di Queensland, Selandia Baru - Arif Budisusilo/Bisnis
Danau Wakatipu di Queensland, Selandia Baru - Arif Budisusilo/Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Ribuan orang yang sebelumnya dievakuasi dari kemungkinan tsunami setelah pesisir North Island Selandia Baru dihantam gempa bumi berkekuatan 8,1 Skala Richter, diizinkan kembali pulang setelah ancaman mereda.

Badan Manajemen Darurat Nasional (NEMA) Selandia Baru mengeluarkan peringatan nasional itu pada Jumat (5/3/2021) pagi setelah orang-orang di banyak daerah pesisir di Kawasan North Island diperintahkan meninggalkan rumah dan segera pindah ke tempat tinggi terdekat. Mereka sebelumnya disuruh pergi sejauh mungkin atau zona evakuasi tsunami.

Survei Geologi AS menyatakan gempa yang lebih besar, diikuti dua gempa yang lebih kecil, terletak di dekat Kepulauan Kermadec yang terpencil pada kedalaman 12 mil (19 km).

Sistem peringatan tsunami AS juga sebelumnya melaporkan gempa tersebut dapat menyebabkan gelombang setinggi antara satu hingga tiga meter di Niue, Kaledonia Baru dan Kepulauan Solomon seperti dikutip TheGurdian.com, Jumat (5/3/2021).

Namun, NEMA mengumumkan sekitar pukul 13.00 waktu setempat bahwa badan sains pemerintah telah menginformasikan bahwa gelombang terbesar telah lewat dan orang-orang diizinkan kembali ke rumah mereka dengan syarat mereka menghindari laut dan pantai.

“Lembaga Ilmu Pengetahuan GNS menyarankan bahwa gelombang terbesar sekarang telah berlalu, dan oleh karena itu tingkat ancaman sekarang diturunkan menjadi ancaman pantai dan laut untuk semua area yang sebelumnya berada di bawah ancaman darat dan laut,” menurut NEMA.

“Semua orang yang dievakuasi sekarang bisa kembali. Sarannya tetap, untuk semua area di bawah ancaman pantai dan laut, untuk menjauhi area pantai dan pantai. "

Radio Selandia Baru sebelumnya melaporkan bahwa Teluk Tolaga, timur laut Gisborne, adalah "kota hantu" saat penduduk menuju tempat yang lebih tinggi. Hari yang melelahkan bagi warga yang sebelumnya diminta mengungsi kemudian dibatalkan peringatannya, menurut laporan itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

selandia baru tsunami
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top