Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Abaikan Ancaman Militer, Unjuk Rasa di Myanmar Kian Membesar

Kegiatan bisnis ditutup ketika karyawan bergabung dengan pemogokan umum, meskipun ada pernyataan militer yang mengatakan pengunjuk rasa sedang mempertaruhkan hidup mereka dengan turun ke jalan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  17:52 WIB
rnPendukung NLD meneriakkan slogan-slogan di depan kedutaan Myanmar selama unjuk rasa setelah militer merebut kekuasaan dari pemerintah sipil yang dipilih secara demokratis dan menangkap pemimpinnya Aung San Suu Kyi, di Bangkok, Thailand, Senin (1/2/2021). - Antara/Reuters\r\n\r\n
rnPendukung NLD meneriakkan slogan-slogan di depan kedutaan Myanmar selama unjuk rasa setelah militer merebut kekuasaan dari pemerintah sipil yang dipilih secara demokratis dan menangkap pemimpinnya Aung San Suu Kyi, di Bangkok, Thailand, Senin (1/2/2021). - Antara/Reuters\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA—Pelaku aksi unjuk rasa di Myanmar kian tidak peduli dengan ancaman militer dan jumlah pelakunya kini mencapai ratusan ribu untuk memprotes kudeta militer.

Kegiatan bisnis ditutup ketika karyawan bergabung dengan pemogokan umum, meskipun ada pernyataan militer yang mengatakan pengunjuk rasa sedang mempertaruhkan hidup mereka dengan turun ke jalan.

Polisi membubarkan kerumunan di ibu kota, Nay Pyi Taw, dan sebuah truk meriam air terlihat bergerak mendekati para pengunjuk rasa. Myanmar mengalami beberapa minggu aksi protes setelah kudeta pada 1 Februari lalu.

Pemimpin militer menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi dan kemudian menempatkannya di bawah tahanan rumah. Dia dituduh memiliki walkie-talkie ilegal dan melanggar Undang-Undang Bencana Alam negara itu.

Pernyataan dari militer yang disiarkan oleh stasiun televisi negara MRTV menyatakan bahwa pengunjuk rasa "sekarang mulai menghasut rakyat, terutama remaja dan pemuda yang emosional, ke jalur konfrontasi di mana mereka bisa kehilangan nyawa".

Peringatan itu muncul setelah setidaknya dua orang tewas dalam aksi protes pada Minggu yang disebut sebagai aksi kekerasan terburuk Sejak tiga minggu demonstrasi seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (22/2/2021).

Para pengunjuk rasa menuntut diakhirinya kekuasaan militer dan ingin San Suu Kyi dibebaskan, bersama dengan anggota senior partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD).

Tekanan asing terhadap para pemimpin militer juga tinggi. Dalam pidatonya pada hari Senin nanti, Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab akan menuntut pembebasan Suu Kyi.

Sejumlah media lokal men-tweet gambar kerumunan besar-besaran yang berkumpul di berbagai bagian negara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

myanmar kudeta militer aung san suu kyi
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top