Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Butuh Kritik dari Masyarakat, Begini Respons Iwan Fals

Musisi Iwan Fals menanggapi pernyataan Presiden Jokowi yang meminta masyarakat aktif menyampaikan kritik dan masukan kepada pemerintah.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 11 Februari 2021  |  14:37 WIB
Musisi legendaris Iwan Fals bernyanyi menghibur penggemarnya pada konser bertajuk
Musisi legendaris Iwan Fals bernyanyi menghibur penggemarnya pada konser bertajuk "Nyanyian yang Tersimpan" di Live Space SCBD, Jakarta, Minggu (16/12/2018) malam. - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Penyanyi senior Iwan Fals menanggapi pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mendorong masyarakat untuk aktif menyampaikan kritik dan masukan kepada pemerintahannya.

Melalui akun Twitter @iwanfals, pria bernama Virgiawan Listanto itu menanggapi pernyataan Jokowi. Dia menyebut Jokowi butuh kritik yang keras dan pedas.

“Tuh Jokowi butuh dikritik noh, yang keras dan pedas, karetnya dua,” cuit Iwan Fals, Kamis (11/2/2021).

Tweet itu disinyalir menanggapi pernyataan Jokowi saat memberikan sambutan pada laporan tahunan Ombudsman beberapa hari lalu. Melalui sambungan virtual, Jokowi berharap masyarakat mengkritik pemerintah untuk perbaikan ke depan.

“Masyarakat harus lebih aktif menyampaikan kritik, masukan ataupun potensi maladministrasi dan para pelayan publik juga terus menunjukkan upaya perbaikan,” kata Jokowi, Senin (8/2/2021).

Dia menyadari bahwa banyak hal di bidang pelayanan publik yang sudah dicapai, tetapi masih perlu perbaikan. Menurutnya, Ombudsman RI sudah menemukan berbagai kekurangan yang harus diperbaiki pemerintah dalam pelayanan terhadap masyarakat.

“Catatan ini sangat penting untuk mendorong peningkatan standar pelayanan publik di masa yang akan datang,” tuturnya.

Selain itu, Jokowi menyebut bahwa pelayanan publik adalah wajah konkret kehadiran negara dalam kehidupan masyarakat sehari-hari. Negara, imbuhnya, baru dikatakan hadir apabila mampu menyelenggarakan pelayanan publik yang prima, cepat, profesional dan berkeadilan.

“Mewujudkan pelayanan publik yang prima memerlukan ikhtiar yang berkelanjutan, memerlukan transformasi sistem, memerlukan tata kelola, membutuhkan perubahan mindset dan budaya kerja birokrasi kita dari budaya senang diyalani menjadi budaya melayani,” ujarnya.

Kendati demikian, pernyataan itu jauh panggang dari api. Pemerintah Jokowi tercatat kerap menangkap orang yang kedapatan mengkritik Presiden.

Salah satunya adalah Mohammad Hisbun Payu alias Iss. Aktivis mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta ini ditangkap Direskrimsus Polda Jateng pada 13 Maret tahun lalu.

Iss ditangkap setelah mengkritik Presiden soal kebijakan yang dinilai mementingkan investasi dibandingkan kondisi rakyat.

Dari catatan Bisnis, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Semarang yang mendampingi Iss menyebut sosok itu ditangkap karena diduga melanggar UU Informasi dan Transaksi Elektronik  atau UU ITE.

Dia dijerat Pasal 45A Ayat (2) Jo. Pasal 28 Ayat (2) UU No. 19/2016 tentang Perubahan Atas UU No 11/2008 tentang ITE.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi iwan fals uu ite
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top