Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan Agrobisnis Malaysia Gelar Tes Covid-19 untuk Pekerja Migran

Semua pekerja perkebunan migran FGV dari Indonesia, Bangladesh, Nepal, Filipina, Sri Lanka, India dan Myanmar berada di bawah Pertubuhan Keselamatan Sosial (PERKESO).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Februari 2021  |  10:50 WIB
Sejumlah warga berolah raga di taman kawasan Menara Berkembar Petronas (KLCC) di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (7/9/2020). Pemerintah Malaysia menutup pintu masuk warga pemegang visa jangka panjang dari 23 negara yang beresiko tinggi terhadap Covid-19 antara lain Indonesia, Amerika Serikat, India, Spanyol, Inggris, Arab Saudi, Perancis, Turki, Italia, Jerman. - Antara
Sejumlah warga berolah raga di taman kawasan Menara Berkembar Petronas (KLCC) di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (7/9/2020). Pemerintah Malaysia menutup pintu masuk warga pemegang visa jangka panjang dari 23 negara yang beresiko tinggi terhadap Covid-19 antara lain Indonesia, Amerika Serikat, India, Spanyol, Inggris, Arab Saudi, Perancis, Turki, Italia, Jerman. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan agrobisnis Malaysia FGV Holdings Berhad (FGV) memperluas tes Covid-19 pada semua pekerja migran yang bekerja di ladang FGV di Malaysia.

CEO FGV Haris Fadzilah Hassan mengatakan sepanjang Januari tahun ini FGV telah menjalankan program tes pada 1.029 pekerja ladang migran di Negeri Sembilan dan Pahang, 6.261 pekerja di Sabah, dan 703 pekerja di Terengganu.

Pada Minggu pertama Februari tahun ini, 1.402 pekerja ladang migran FGV tambahan di Pahang dan 4.114 pekerja migran di Sabah juga dilakukan tes. Hasil tes keseluruhan untuk Januari adalah negatif, kecuali 25 pekerja di Sabah yang telah melalui proses karantina. Pekerja telah pulih sepenuhnya dan sudah keluar dari pusat karantina di Lahad Datu.

Fadzilah menyambut gembira atas kelanjutan tes Covid-19 yang secara keseluruhan menunjukkan 13.509 pekerja telah berhasil diuji.

"Usaha ini adalah untuk memastikan bahawa semua pekerja perkebunan migran FGV tetap sehat dan tidak menjadi agen penyebaran wabah ini. Ini juga sejalan dengan arahan pemerintah yang mengharuskan majikan memberikan tes untuk semua pekerja migran masing-masing mulai 2 Februari 2021," katanya, dikutip Antara, Kamis (11/2/2021).

FGV juga menyediakan Pusat Karantina dan Pengobatan Covid-19 sementara (PKRC) di kompleks perkebunannya untuk memungkinkan proses pengasingan bagi pekerja perkebunan migran yang didapati positif dengan gejala ringan.

Program tes dijalankan secara bertahap untuk semua pekerja ladang migran FGV yang kini berjumlah 26.114 orang. Dari jumlah itu, 15.119 di antaranya bekerja di Semenanjung Malaysia, 10.375 di Sabah, dan 620 di Sarawak.

Semua pekerja perkebunan migran FGV dari Indonesia, Bangladesh, Nepal, Filipina, Sri Lanka, India dan Myanmar berada di bawah Pertubuhan Keselamatan Sosial (PERKESO), sejenis dengan BPJS Ketenagakerjaan. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia pekerja migran Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top